08 Desember 2014

Setengah lalu

Delima ,2014
Cmst

   Dulu

Setengah dulu
karna tidak juga lama waktu itu
ada kabar dosa memuja kekasihnya

Setengah dulu
ada mimpi rusak terbiar
bersiar - bersiar mengunyah senyum lelap ranjang jauh serapuh subuh

Ya

Setengah dulu
dia itu lalu meresah menjadi mereka satu lalu bisu berdua
tawa bau dari hirup sesak
mendesak kabar lalu yang setengah itu

Dan satumu terusik bisik
pergi mengisi sisi

Ada satu
setengah kini rupa serupa
tidak tau melupa hingga papa
bermimpi mengisi sisi

Setengah lalu
cerita itu mebusuk dimana ahir waktu
tak tau air juga bisu
begitu juga aku

Mu

Nya
entah ini tanya
sisatu itu sudah setengah menunggu carita ahir waktu

Huhuhu dia pergi menujuMu
      .

07 Desember 2014

Calon mayat menggali kubur

Seperti gerimis dengan rintik yang tidak sopan ,
derap menderap langkah para penjagal memasuki kampung mengutip beberapa petaka calon mayat dari lajur kiri yang terfitnahkan.
    
Menderu - deru jeef dan truk .

Batuk,
melayan kepentingan ritual tuan negeri menjagal pemuja arit dan palu , meringis memasuki tanah lapang calon kuburan massal.

Ideologi berkata ,
seperti titah tuhan , meninggalkan jutaan yg di tinggalkan dengan kehancuran pilihan terkucilkan untuk waktu yang panjang.

Panjang,
sepanjang rintihan dari ayah saudara sanak mereka dari penghuni jeef truk sombong yang menjemput para calon mayat terbiar.

Dengan harapan rusak , nafas sisa amukan sepatu si loreng buntung , serta sekerat cemas dengan degup batin yang luka parah , sejumlah laki - laki kurus terus menggali .

Ya , gali bukan sepeti sehari kemarin , menggali menghias pertiwi dengan jerih iklas khas petani pada petak - petak penghasil ranum beras penerus hidup seisi pertiwi.

Galau kah mereka menggali ??, jelas !!
Tuhan saja menangis malam itu.

Mereka menggali membuat kelengkapan ritual penjagalan agar ringan beban tugas para panitia loreng berwajah dingin.

Subuh sepi , tanah lapang hening , sejumlah lelaki calon mayat berusaha menghirup sepuas - puasnya udara terahir setelah kerja menggali perlengkapan kematian mereka.

Dari pucuk panas baja , beberapa letusan si pencabut nyawa memecah hening subuh , angin berhenti sejenak , dan tanah lapang siap menjadi saksi bisu tentang di mulainya derita dari jutaan mereka pewaris sial yang di tinggalkan para lelaki yang resmi menjadi mayat setengah pagi.

Delima , 2014
Cmst

Debu November

Berkali-kali kaki melangkah di pagi
november

Debu di jalan bisu menggigit sepatu

Keruh

Barangkali waktu menggoda jarak
dan perjalanan pun terbagi-bagi

Aku kehilangan lelah saat mencari-
cari jejak

Menari-nari

Meliuk - liuk
dalam matamu

Barangkali langkah tinggalkan seribu
jalan

Sepi
menyapa berkali-kali malam tadi

Aku kembali ingin rasakan waktu
dalam dekapmu

Meniti rindu yang berkepanjangan
membelenggu

Semua membayang dalam setiap
langkah

Barangkali kini engkau lelah dan
tinggal dalam sejarah

Ya, aku tidak ingin lagi duduk dan
bercakap ditemani bulan

Bercerita tentang seribu perjalanan
dalam satu kematian

Aku kembali ingin bercakap sambil
berjalan

Meninggalkan bulan

Meninggalkan
tahun

Meninggalkan angan-angan

Berkali-kali mengukur jarak waktu

Berkali-kali engkau menunggu

Semua bisu

Langkah kaki masih menembus pagi november

Debu di jalan kramat watu menggigit sepatu

Lusuh

Merah dari debu pemakaman di nopember bisu

Brunei , 2014
Cmst.

05 Desember 2014

Ketika POLITIK bicara

"Jadikan deritaku ini sebagai
kesaksian, bahwa kekuasaan seorang
presiden sekalipun ada batasnya.
Karena kekuasaan yang langgeng
hanyalah kekuasaan rakyat. Dan
diatas segalanya adalah kekuasaan
Tuhan Yang Maha Esa.” (Soekarno,
1967)
Tak lama setelah mosi tidak percaya
parlemen bentukan Nasution di
tahun 1967 dam MPRS menunjuk
Suharto sebagai Presiden RI, Bung
Karno menerima surat untuk segera
meninggalkan Istana dalam waktu 2
X 24 Jam.
Bung Karno tidak diberi waktu untuk
menginventarisir barang-barang
pribadinya. Wajah-wajah tentara
yang mengusir Bung Karno tidak
bersahabat lagi. "Bapak harus cepat
meninggalkan Istana ini dalam waktu
dua hari dari sekarang!".
Bung Karno pergi ke ruang makan
dan melihat Guruh sedang membaca
sesuatu di ruang itu. "Mana kakak-
kakakmu" kata Bung Karno. Guruh
menoleh ke arah Bapaknya dan
berkata "Mereka pergi ke rumah
Ibu".
Rumah Ibu yang dimaksud adalah
rumah Fatmawati di Jalan Sriwijaya,
Kebayoran Baru. Bung Karno berkata
lagi "Mas Guruh, Bapak tidak boleh
lagi tinggal di Istana ini lagi, kamu
persiapkan barang-barangmu, jangan
kamu ambil lukisan atau hal lain, itu
punya negara". Kata Bung Karno,
Bung Karno lalu melangkah ke arah
ruang tamu Istana, disana ia
mengumpulkan semua ajudan-
ajudannya yang setia. Beberapa
ajudannya sudah tidak kelihatan
karena para ajudan bung karno
sudah ditangkapi karena diduga
terlibat Gestapu. "Aku sudah tidak
boleh tinggal di Istana ini lagi, kalian
jangan mengambil apapun, Lukisan-
lukisan itu, Souvenir dan macam-
macam barang. Itu milik negara.

Semua ajudan menangis saat tau
Bung Karno mau pergi "Kenapa bapak
tidak melawan, kenapa dari dulu
bapak tidak melawan..." Salah satu
ajudan separuh berteriak memprotes
tindakan diam Bung Karno.
"Kalian tau apa, kalau saya melawan
nanti perang saudara, perang
saudara itu sulit jikalau perang
dengan Belanda jelas hidungnya
beda dengan hidung kita. Perang
dengan bangsa sendiri tidak,
wajahnya sama dengan
wajahmu...keluarganya sama dengan
keluargamu, lebih baik saya yang
robek dan hancur daripada bangsa
saya harus perang saudara". tegas
bung karno kepada ajudannya.

Tiba-tiba beberapa orang dari dapur
berlarian saat mendengar Bung Karno
mau meninggalkan Istana. "Pak kami
memang tidak ada anggaran untuk
masak, tapi kami tidak enak bila
bapak pergi, belum makan. Biarlah
kami patungan dari uang kami untuk
masak agak enak dari biasanya".
Bung Karno tertawa "Ah, sudahlah
sayur lodeh basi tiga itu malah enak,
kalian masak sayur lodeh saja. Aku
ini perlunya apa..."

Di hari kedua saat Bung Karno
sedang membenahi baju-bajunya
datang perwira suruhan Orde Baru.
"Pak, Bapak harus segera
meninggalkan tempat ini". Beberapa
tentara sudah memasuki ruangan
tamu dan menyebar sampai ke ruang
makan.
Mereka juga berdiri di depan Bung
Karno dengan senapan terhunus.
Bung Karno segera mencari koran
bekas di pojok kamar, dalam pikiran
Bung Karno yang ia takutkan adalah
bendera pusaka akan diambil oleh
tentara.
Lalu dengan cepat Bung Karno
membungkus bendera pusaka dengan
koran bekas, ia masukkan ke dalam
kaos oblong, Bung Karno berdiri
sebentar menatap tentara-tentara
itu, namun beberapa perwira
mendorong tubuh Bung Karno untuk
keluar kamar.
Sesaat ia melihat wajah Ajudannya
Maulwi Saelan ( pengawal terakhir
bung karno ) dan Bung Karno
menoleh ke arah Saelan.
"Aku pergi dulu" kata Bung Karno
dengan terburu-buru. "Bapak tidak
berpakaian rapih dulu, Pak" Saelan
separuh berteriak.
Bung Karno hanya mengibaskan
tangannya. Bung Karno langsung naik
VW Kodok, satu-satunya mobil pribadi
yang ia punya dan meminta sopir
diantarkan ke Jalan Sriwijaya, rumah
Ibu Fatmawati.

Di rumah Fatmawati, Bung Karno
hanya duduk seharian saja di
pojokan halaman, matanya kosong. Ia
meminta bendera pusaka dirawat
hati-hati. Bung Karno kerjanya hanya
mengguntingi daun-daun di
halaman.
Kadang-kadang ia memegang
dadanya yang sakit, ia sakit ginjal
parah namun obat yang biasanya
diberikan sudah tidak boleh
diberikan. Sisa obat di Istana
dibuangi.

Suatu saat Bung Karno mengajak
ajudannya yang bernama Nitri gadis
Bali untuk jalan-jalan. Saat melihat
duku, Bung Karno kepengen duku
tapi dia tidak punya uang. "Aku
pengen duku, ...Tru, Sing Ngelah Pis,
aku tidak punya uang" Nitri yang
uangnya pas-pasan juga melihat ke
dompetnya, ia merasa cukuplah buat
beli duku sekilo.
Lalu Nitri mendatangi tukang duku
dan berkata "Pak Bawa dukunya ke
orang yang ada di dalam mobil".
Tukang duku itu berjalan dan
mendekat ke arah Bung Karno. "Mau
pilih mana, Pak manis-manis nih "
sahut tukang duku dengan logat
betawi kental.
Bung Karno dengan tersenyum
senang berkata "coba kamu cari yang
enak". Tukang Duku itu
mengernyitkan dahinya, ia merasa
kenal dengan suara ini. Lantas
tukang duku itu berteriak
"Bapak...Bapak....Bapak...Itu
Bapak...Bapaak" Tukang duku malah
berlarian ke arah teman-temannya di
pinggir jalan" Ada Pak Karno, Ada Pak
Karno...." mereka berlarian ke arah
mobil VW Kodok warna putih itu dan
dengan serta merta para tukang
buah memberikan buah-buah pada
Bung Karno.
Awalnya Bung Karno tertawa senang,
ia terbiasa menikmati dengan
rakyatnya. Tapi keadaan berubah
kontan dalam pikiran Bung Karno, ia
takut rakyat yang tidak tau apa-apa
ini lantas digelandang tentara gara-
gara dekat dengan dirinya. "Tri,
berangkat ....cepat" perintah Bung
Karno dan ia melambaikan ke tangan
rakyatnya yang terus menerus
memanggil namanya bahkan ada
yang sampai menitikkan air mata.
Mereka tau pemimpinnya dalam
keadaan susah.

Mengetahui bahwa Bung Karno
sering keluar dari Jalan Sriwijaya,
membuat beberapa perwira pro
Suharto tidak suka. Tiba-tiba satu
malam ada satu truk ke rumah
Fatmawati dan mereka memindahkan
Bung Karno ke Bogor. Di Bogor ia
dirawat oleh Dokter Hewan!...

Tak lama setelah Bung Karno
dipindahkan ke Bogor, datanglah
Rachmawati, ia melihat ayahnya dan
menangis keras-keras saat tau wajah
ayahnya bengkak-bengkak dan sulit
berdiri.
Saat melihat Rachmawati, Bung Karno
berdiri lalu terhuyung dan jatuh. Ia
merangkak dan memegang kursi.
Rachmawati langsung teriak
menangis.
Malamnya Rachmawati memohon
pada Bapaknya agar pergi ke Jakarta
saja dan dirawat keluarga. "Coba aku
tulis surat permohonan kepada
Presiden" kata Bung Karno dengan
suara terbata. Dengan tangan
gemetar Bung Karno menulis surat
agar dirinya bisa dipindahkan ke
Jakarta dan dekat dengan anak-
anaknya.

Rachmawati adalah puteri Bung
Karno yang paling nekat. Pagi-pagi
setelah mengambil surat dari
bapaknya, Rachma langsung ke
Cendana rumah Suharto. Di Cendana
ia ditemui Bu Tien yang kaget saat
melihat Rachma ada di teras
rumahnya.
"Lhol, Mbak Rachma ada apa?" tanya
Bu Tien dengan nada kaget. Bu Tien
memeluk Rachma, setelah itu Rachma
bercerita tentang nasib bapaknya.
Hati Bu Tien rada tersentuh dan
menggenggam tangan Rachma lalu
dengan menggenggam tangan
Rachma bu Tien mengantarkan ke
ruang kerja Pak Harto.
"Lho, Mbak Rachma..ada apa?" kata
Pak Harto dengan nada santun.
Rachma-pun menceritakan kondisi
Bapaknya yang sangat tidak terawat
di Bogor. Pak Harto berpikir sejenak
dan kemudian menuliskan memo
yang memerintahkan anak buahnya
agar Bung Karno dibawa ke Djakarta.

Diputuskan Bung Karno akan dirawar
di Wisma Yaso.
Bung Karno lalu dibawa ke Wisma
Yaso, tapi kali ini perlakuan tentara
lebih keras. Bung Karno sama sekali
tidak diperbolehkan keluar dari
kamar. Seringkali ia dibentak bila
akan melakukan sesuatu, suatu saat
Bung Karno tanpa sengaja
menemukan lembaran koran bekas
bungkus sesuatu, koran itu langsung
direbut dan ia dimarahi.
Kamar Bung Karno berantakan sekali,
jorok dan bau. Memang ada yang
merapikan tapi tidak serius.

Dokter
yang diperintahkan merawat Bung
Karno, dokter Mahar Mardjono nyaris
menangis karena sama sekali tidak
ada obat-obatan yang bisa digunakan
Bung Karno.
Ia tahu obat-obatan yang ada di laci
Istana sudah dibuangi atas perintah
seorang Perwira Tinggi. Mahar
mardjono hanya bisa memberikan
Vitamin dan Royal Jelly yang
sesungguhnya hanya madu biasa.
Jika sulit tidur Bung Karno diberi
Valium, Sukarno sama sekali tidak
diberikan obat untuk meredakan sakit
akibat ginjalnya tidak berfungsi.

Banyak rumor beredar di masyarakat
bahwa Bung Karno hidup sengsara di
Wisma Yaso, beberapa orang
diketahui diceritakan nekat
membebaskan Bung Karno.
Bahkan ada satu pasukan khusus KKO
dikabarkan sempat menembus
penjagaan Bung Karno dan berhasil
masuk ke dalam kamar Bung Karno,
tapi Bung Karno menolak untuk ikut
karena itu berarti akan memancing
perang saudara.

Pada awal tahun 1970 Bung Karno
datang ke rumah Fatmawati untuk
menghadiri pernikahan Rachmawati.
Bung Karno yang jalan saja susah
datang ke rumah isterinya itu. Wajah
Bung Karno bengkak-bengkak.
bk-nikahnya-rachmawati
Ketika tau Bung Karno datang ke
rumah Fatmawati, banyak orang
langsung berbondong-bondong ke
sana dan sesampainya di depan
rumah mereka berteriak "Hidup Bung
Karno....hidup Bung Karno....Hidup
Bung Karno...!!!!!"
Sukarno yang reflek karena ia
mengenal benar gegap gempita
seperti ini, ia tertawa dan
melambaikan tangan, tapi dengan
kasar tentara menurunkan tangan
Sukarno dan menggiringnya ke
dalam. Bung Karno paham dia
adalah tahanan politik.

Masuk ke bulan Februari penyakit
Bung Karno parah sekali ia tidak kuat
berdiri, tidur saja. Tidak boleh ada
orang yang bisa masuk. Ia sering
berteriak kesakitan. Biasanya
penderita penyakit ginjal memang
akan diikuti kondisi psikis yang
kacau.
Ia berteriak " Sakit....Sakit ya
Allah...Sakit..." tapi tentara pengawal
diam saja karena diperintahkan
begitu oleh komandan. Sampai-
sampai ada satu tentara yang
menangis mendengar teriakan Bung
Karno di depan pintu kamar.

Kepentingan politik tak bisa
memendung rasa kemanusiaan, dan
air mata adalah bahasa paling jelas
dari rasa kemanusiaan itu.

Hatta yang dilapori kondisi Bung
Karno menulis surat pada Suharto
dan mengecam cara merawat
Sukarno. Di rumahnya Hatta duduk di
beranda sambil menangis
sesenggukan, ia teringat sahabatnya
itu. Lalu dia bicara pada isterinya
Rachmi untuk bertemu dengan Bung
Karno.
"Kakak tidak mungkin kesana, Bung
Karno sudah jadi tahanan politik"
ujar istri bung hatta.
Hatta menoleh pada isterinya dan
berkata "Sukarno adalah orang
terpenting dalam pikiranku, dia
sahabatku, kami pernah dibesarkan
dalam suasana yang sama agar
negeri ini merdeka. Bila memang ada
perbedaan diantara kami itu lumrah
tapi aku tak tahan mendengar berita
Sukarno disakiti seperti ini".

Hatta menulis surat dengan nada
tegas kepada Suharto untuk bertemu
Sukarno, ajaibnya surat Hatta
langsung disetujui, ia diperbolehkan
menjenguk Bung Karno.
Hatta datang sendirian ke kamar
Bung Karno yang sudah hampir tidak
sadar, tubuhnya tidak kuat menahan
sakit ginjal. Bung Karno membuka
matanya. Hatta terdiam dan berkata
pelan "Bagaimana kabarmu, No" kata
Hatta ia tercekat mata Hatta sudah
basah.
Bung Karno berkata pelan dan
tangannya berusaha meraih lengan
Hatta "Hoe gaat het met Jou?" kata
Bung Karno dalam bahasa Belanda -
Bagaimana pula kabarmu, Hatta -
Hatta memegang lembut tangan
Bung Karno dan mendekatkan
wajahnya, air mata Hatta mengenai
wajah Bung Karno dan Bung Karno
menangis seperti anak kecil.
Dua proklamator bangsa ini
menangis, di sebuah kamar yang bau
dan jorok, kamar yang menjadi saksi
ada dua orang yang memerdekakan
bangsa ini di akhir hidupnya merasa
tidak bahagia, suatu hubungan yang
menyesakkan dada.

Tak lama setelah Hatta pulang, Bung
Karno meninggal. Sama saat
Proklamasi 1945 Bung Karno
menunggui Hatta di kamar untuk
segera membacai Proklamasi, saat
kematiannya-pun Bung Karno juga
seolah menunggu Hatta dulu, baru ia
berangkat menemui Tuhan.

21 November 2014

Selembar keabadian

Di ujung malam jum'at,
  jauh di sudut terkutuk kota cilegon ,
lembar terahir kekasihku terkapar meregang kematian.

Pagi ??,
mungkin lebih tepatnya setengah pagi ,  angin amis laut  sungai bunga berceloteh perihal rencana seorang perempuan terluka yang memilih kematian pada sepertiga malam nanti.

Dan dia mati ,
mati - sematinya.

Si BODOH SIAL ,
berhenti di gerbang cakrawala ,
menitipkan sebuah luka panjang ,
luka terindah dari kekasih yang mati atas nama CINTA .

Istirahatlah
Jenongku.

01 November 2014

Catatan sang pendosa

Cmst

Ketika aku ragu untuk bermimpi

Menikmati sebuah senyum
hinaan pada wajah mentari aku
juga malu

Lalu

Aku melihat kecemasan pada
jutaan raut udara yang ku hirup

Mngkin juga harga diri warna
kelam merasa terhina atas
keharusannya mencatat hitamku

Dulu

Saat dunia berdusta tentang
keindahan
aku tertawa melihat wajah - wajah
sekarat perihal cinta

Aku mengutuk kebodohan mereka

Ritualku meludahi wajah cilaka
pada mereka yang kalah adalah
bagian dari hinaanku pada pelaku
cinta

Saat para peri pemetik air mata
turun menguras semua symbol
kesedihan itu di setiap mata
penghuni jagad

Aku tetap tertawa liar

Tawa yang di benci langit

Bahkan mereka para penghuni
langit akan mengutuk siapa saja
yang mendengar tawaku ketika ku
lantutkan

Duniaku dunia para penghina
dunia

Tingkah tanpa laku adab

Aku pelaku Cinta yang
mengharamkan air mata

Musuh dari mereka yang meratap
iklas dari kehilangan yang
sehilanghilangya pada perihal
cinta

Dan duniapun pasrah atas
keakuanku yang hidup mengutuk
air mata

Langit pun tau kalau aku
membenci dan memusuhi para
pecundang cinta

Tak pernah terlintas di pikiranku
akan menjadi bagian dari
jahannam - jahannam itu

Mengenang mereka pun aku akan
merasa terhina

Dan kini

Kini aku kehilangan tawa terkutuk
ku

Aku kehilangan wajah keakuaku di
hadapan tatap dunia

Langit meludahi rindukku yang
memalukan

Mereka sepakat menghinaku

Dan itu pantas

Aku terkapar di titik nadir terendah
ketika senyum si BODOH itu hilang
membawa keselurahan rasaku

Kematian

Ya !! kematian nya menjadikanku
lebih rendah dari wajah - wajah
jahannam yang sekarat

Ada banyak kematian pada lalu ku

Dan aku biasa

Tapi kenapa ketika Si BODOH itu
mati beserta aroma betinanya aku
merasa seluruh penghuni jagad
mengutukku

Aku melihat diriku di ludahi dengan cacian nakjis kaum pecinta

Kematian atas
nama CINTA nya membuatku mengerti
sekaligus membuka hatiku dengan
bathin yang luka parah

Selamat malam SI BODOH
hei..kau yang di atas sana

Terima kasih sudah membuatku
mengerti perihal cinta

Dan kabarkan pada Peri pemetik air
mata untuk tidak bersusah payah
turun memeras cairan laknat itu
dari mataku yang kasian ini

Aku kini

Kekasihmu yang hanya mampu
melihat kehidupan ini tidak lebih
dari lorong - lorong sunyi tanpa
rasa

Biar ku abadi mengenang aroma
betinamu dalam menanti si jubah
hitam memindahkanku dari arena
derita yang

27 Oktober 2014

Hukum kekekalan energi dan hukum kekekalan Tuhan

Oleh.
Cmst

Kita melihat benda padat seolah2
menghalangi pandangan kita
terhadap objek lain di belakang
benda tersebut, sebenarnya segala
benda tidak ada yang betul2 padat.
Hal ini bisa di buktikan dengan
sinar X ray yang bisa menembus
rongga2 kosong diantara tumpukan
atom2 yang saling melekat
membentuk unsur, dan unsur2
saling melekat menjadi massa.

Atom adalah bagian yang terkecil
dan tidak bisa di belah lagi, dan
mustahil untuk dapat di lihat
walaupun dengan mikroskop paling
canggih sekalipun, namun di dalam
atom itu terdapat susunan elektron
dan neutron yang walaupun
membentuk atom yang sangat kuat
namun ukuran mikro elektron itu
dngan inti atom dan elektron
lainnya tidak lah berdempetan atau
melekat langsung, jarak antara
mereka bagaikan jarak matahari dan
bumi jika diperbesar skalanya.
Bayangkan jika elektron dan inti
atom dalam atom2 di tubuh saya
melekat dempet, mungkin anda tak
akan dapat melihat saya, karena
tubuh saya akan lebih kecil dari
debu. Bahkan dalam sebutir pasir,
terdapat jutaan Atom.
Ketika tangan kita bergerak menyapu
udara, maka atom2 yang menjadi
dasar bentuk udara tadi bergerak,
karena atom2 dalam tubuh kita
lebih padat melekat, tetapi ketika
jari kita menekan tembok, atau
lantai maka atom2 pada tembok tadi
menahan gerakan tangan kita karena
atom yang menjadi susunan tembok
lebih kuat melekat.
Di dalam inti atom itulah terdapat
sumber energi yang menjaga inti
atom dan proton serta elektron yang
beredar pada orbitnya tetap
selamanya pada kondisi normal,
gaya itu di sebut gaya inti kuat atau
strong nuklir force.
Hukum Kekekalan Energi
menyimpulkan bahwa energi tidak
dapat di ciptakan dan energi tidak
dapat di musnahkan, wah berarti
Energi itu betul2 kekal dong.
Padahal kita sebagai mukmin harus
yakin bahwa yang maha kekal adalah
Allah.

Rumus hukum kekekalan energi
adalah :
E = MC^2
E = Energi
M = Massa
C = kecepatan cahaya

Jika anda mengambil air dari sebuah
gayung dan memindahkannya ke
dalam sebuah ember yang telah
berisi setengah air di dalamnya,
maka air di dalam gayung akan
kosong, dan air dalam ember akan
naik sebesar volume air gayung
tersebut, tapi bila anda
memindahkan air dari gayung ke
dalam lautan maka kenaikan
permukaan laut tidak akan terasa.
Jika anda membakar kayu di sebuah
ruangan terbuka, maka sesaat anda
akan merasakan terang dan panas di
sekitar kayu, dan jika kayu habis
terbakar maka suhu ruangan akan
kembali seperti semula. tetapi bila
anda membakar kayu tersebut dalam
sebuah ruangan yang tertutup dan
kedap terhadap transformasi energi,
maka suhu ruangan tersebut akan
tetap panas sama seperti keadaan
terakhir habisnya terbakar kayu, dan
juga cahaya terang tersebut akan
terus memantul seperti pantulan
cahaya dalam cermin. Artinya tidak
ada energi yang hilang dari
perubahan2 peristiwa tersebut.
Perubahan2 zat yang biasa terjadi
dibumi biasanya hanya reaksi fisik
atau reaksi kimia biasa, yang tidak
mengubah komposisi atom itu
sendiri. Peristiwa yang mampu
membuat perubahan komposisi isi
atom tadi adalah peristiwa nuklir,
contohnya yang terjadi pada
permukaan matahari. Yang
membawa cahaya matahari ke
permukaan bumi, sehingga mahluk
hidup termasuk kita manusia, bisa
memperoleh energi walau secara
tidak langsung.
Cahaya adalah energi yang
berbentuk gelombang
elektromagnetik, cahaya bintang
yang tampak kita lihat pada malam
hari telah menempuh waktu ratusan
ribu tahun, bahkan mungkin jutaan
tahun cahaya. Saat cahaya tersebut
meninggalkan permukaan bintang
sebelum sampai kepada kita untuk
dapat kita lihat, mungkin waktu itu
di permukaan bumi belum ada
kehidupan, atau bahkan bumi belum
ada. Itulah contohnya kekekalan
energi.
Penemuan enstein tentang kekuatan
yang ada dalam inti atom tersebut
mengilhami pembuatan bom atom
dan bom nuklir yang penah
memusnahkan kota hiroshima dan
nagasaki.
ketika terjadi ledakan nuklir, yang
terjadi adalah musnahnya atau
berubahnya struktur inti atom yang
dalam perubahan itu melepaskan
energi yang sangat besar. Dengan
bahan uranium unsur yang paling
banyak berat atomnya, terjadi efek
berantai seperti gudang peluru atau
gudang bom yang meledak, memicu
reaksi atom2 lain sehingga timbul
pelepasan energi yang sangat besar.
Berbeda dengan reaksi dalam reaktor
nuklir yang dikendalikan sedikit
demi sedikit sehingga aman dan
energi tsb dapat di manfaatkan oleh
manusia.
e= mc2
Musnahnya m (massa) atau
perubahan komposisi m tadilah yang
melepaskan energi yang sangat
besar karena pengalinya adalah
kecepatan cahaya kuadrat.
Jika seluruh massa di alam ini
musnah tanpa terkonversi menjadi
massa lain, maka hasilnya adalah
kembali menjadi energi awal atau
kekuatan yang merupakan sumber
dari terjadinya alam semesta ini,
itulah arti dari “La hawla wala
quwwata illa billahil aliyyul azim”,
tiada daya dan tiada kekuatan
kecuali dengan melalui Allah yang
maha tinggi lagi maha besar.

Pernah terjadi kisah dahulu ketika
nabi musa meminta ingin melihat
Allah, maka Allah menolak
permintaan Musa dan
memperlihatkan zat Nya kepada
sebuah gunung, maka gunung itu
pun hancur lebur dan Musa pun
pingsan. Yang sebenarnya terjadi
adalah efek seperti ledakan nuklir
yang memusnahkan gunung tadi
kembali lebur menjadi asalnya yaitu
Allah sang maha pencipta. Manusia
maupun seluruh mahluk saat ini
tidak bisa melihat Allah karena
memang begitulah hukum dan
ketentuan Allah saat ini.
Hadis riwayat Abu Musa ra., ia
berkata:
Ketika Rasulullah saw. berada di
tengah-tengah kami, memberikan
lima kalimat. Beliau bersabda:
Sesungguhnya Allah Taala tidak
pernah tidur dan mustahil Dia tidur,
Dia kuasa menurunkan timbangan
(amal) dan menaikkannya kepada-
Nya, dinaikkan (dilaporkan) amal
malam sebelum amal siang, dan
amal siang sebelum amal malam,
tirai-Nya adalah nur (menurut
riwayat Abu Bakar adalah nar=api)
yang andai kata Dia menyingkapnya,
tentu keagungan Zat-Nya akan
membakar makhluk yang dipandang-
Nya (maksudnya seluruh makhluk
akan terbakar, sebab pandangan
Allah meliputi semua makhluk).
(Shahih Muslim No.263)

Kekekalan energi….. Kekekalan
Tuhan……. Manakah yang lebih
kekal?.
Adanya alam semesta ini menurut
perhitungan para ahli berada di
kisaran 12 sd 18 milyar tahun.
Bagaimana umur alam ini jika di
bandingkan dengan adanya Tuhan?
Allah maha kekal dan baka.

Bukankan dalam hukum matematika
sesuatu yang berbilang jika di bagi
dengan bilangan tak berhingga maka
hasilnya adalah nol?. Apalah artinya
umur adanya alam semesta ini
selama 18 milyar tahun, di
bandingkan dengan angka trilyunan
tahun dikali atau di pangkatkan
trilyunan tahun lagi saat alam ini
belum ada. Atau bertrilyun2 tahun
lagi di masa depan setelah kiamat
jika Allah berkehendak tiada
membangkitkan atau menciptakan
alam atau mahluk lagi. Masihkah kita
berani mengatakan kita ini ada?
Tidaklah keliru Al hallaj ketika ia di
pancung hanya karena mengatakan
anal Haq. Juga hamzah fansuri dan
Syekh Siti Jenar yang membawa
paham wahdatul wujud. Mereka
secara hakikat benar jika
membicarakan tubuh dan diri
mereka secara mikro, yang secara
hakikat mereka anggap tidak pernah
ada, yang ada hanyalah Allah
semata, sehingga kadang2 tercetus
kalimat dr mereka Subhani, atau
maha suci aku. Mereka hanyalah
mabuk dan takjub oleh pengetahuan
mereka sendiri, namun saat itu tidak
ada teori pendukung yang dapat di
buktikan secara ilmiah untuk
membuktikan mereka tidak keliru
QS.24 AnNur ayat 35
Allah cahaya langit dan bumi,
perumpamaan cahayaNya seperti
lubang yang tak tembus, didalamnya
ada pelita, pelita itu dalam kaca,
kaca itu seakan2 bintang seperti
mutiara yang dinyalakan dengan
minyak dari pohon zaitun yang
minyaknya hampir menerangi walau
tidak di sentuh api, cahaya di atas
cahaya, Allah membimbing kepada
cahayaNya siapa yang ia kehendaki,
dan Allah membuat perumpamaan2
bagi manusia, dan ALLAH
mengetahui segala sesuatu.

Sumber.
Ilmu fisika
Ilmu kimia
Ilmu hadist
Nalar yang sehatu

29 September 2014

Hancur sehancur - hancurnya (kisah nyataku)

Cmst
____

Tidak ada yg lebih menyakitkan
dari kehilangan kamu sayang

Ada sesosok nyeri di hatiku ketika
aku melihat dua sayap tumbuh di
punggungmu

Sepagi ini kau tinggalkan aku
tanpa tau aku harus bagaimana
menghadapi hidup yg meranggas
laraku

Selamat jalan sayang
bahasaku sudah habis untuk
meminta kepada tuhan buat
bangunkan kamu

““ SELAMAT JALAN ISTRIKU..AKU
UCAPKAN SEMUA INI MESKI AKU
BELUM BISA
MENERIMANYA..

..SALAMKU SAMA
PERI MUNGIL KITA YG
MENYERTAIMU..

AKU BEGITU
INGIN MENYENTUH JARI KECIL
MERAH JAMBUNYA“ meski baru 4
bulan kemarin kalian hadir memberi
binar bahagia yang kemudian
berubah menjadi lara yg
mengerikan saat kau putuskan
untuk pergi bersama buah cinta kita
di rahimu

ISTIRAHATLAH ISTRIKU

Peti mati kekasihku

By. Cmst

__
Aku terdiam
menatap tajam ke dasar peti
keparat
peti terkutuk
peti matinya

Kutemukan
selembar kekasihku yang
terakhir

Lalu kubawa ia ke kursi pijakan
pengantar kematian

Terduduk dan membacanya
dengan kepedihan
memuncak

Menatapnya dengan sorot mata
setajam takdir

“Inikah dirimu
sayang ???

Sesial inikah
tubuh terakhir
yang kau persembahkan
untukku???“ jawab sayang !!

“Sebegini rumitkah kau,
kekasihku ???

Nb;
Ini adalah Catatan kisah nyata dari ahir cerita kami
Selamat jalan istriku MULIYATI
Aku minta “ISTIRAHATLAH DENGAN TENANG DI SISINYA“

YA..aku pastikan sayang...aku sudah iklas melepasmu.

25 September 2014

Kematianmu

By.Cmst
Wahai kau yang mati jumat yang lalu

Apakah kau rasa
Isyarat angin
menyapa
rindu
Mengucap salam
diseulas
senyum
Dari seuntai jemari yg
menghela resah
Dibalik rangkai syair
yg
tiada utuh ??

Apakah kau dengar
Jeritan burung malam
yg
menghentak jantung

Merambah dari balik
bukit, lewati gelap
malam

Dari pucuk pucuk
ranting
jati yg menunduk
risau

Mengelam dalam
buliran
tetes embun jatuh

Membeban rasa,
penuh
darah kelukaan

Telah jauh rentang
jarak
memisahkan kita

Hingga senyum pun
berubah makna
menjadi
angkuh

Hingga rindupun
menjelma rupa dalam
wujud kebencian

Dan rembulanpun tak
lagi
menyajikan ulasan
binarnya

Lalu kisah pun
terberai
dalam genggam sang
keakuan

Wahai engkau kekasih lukaku

Apakah kau mengerti
Nyanyian rindu yg
mengalun dari balik
awan ??

Yang merangkumkan
segala rasa sampai ke
kaki langit

Melukiskan wajah hati
nan gelisah, tanpa
warna

Ketika cinta tak lagi
menyangga ujung
ujung
benak

Duh ruh sana

Apakah kau simak
deru
syair malam ku??

Yang bergolak
meronta,
disetiap bait bait ruh
aksara ku

Yang tergores
diantara
pelukan dingin
keheningan malam

Hanya melukiskan
kerinduan

Hanya menyibakan
kelukaan

Hanya mengurai
wajah
sang kedukaan

Dan hanya
melontarkan
irama penyesalan
kalbu memar

Ujung malam, tak lagi
menyisakan jalinan
debar

Hanya mengguratkan
sisa sisa wajah
kelaraan

Ujung malam, tak lagi
menyapa jiwa dalam
senyuman

Hanya membawakan
kabut dingin, disela
demam gigil kelukaan

Dibalik bayangan mu
yg
kian menampak
angkuh, menjauh terbang
menyisakan malam yang menyakitkan

Selamat jalan
“Jenongkuh“

NB. Ini adalah kisah nyata yang baru saja di alami oleh admin sendiri

16 September 2014

Hancurrrrrrrrrrrrr

Cmst

Kau sungguh
keterlaluan sayang!

Ketika
udara adalah hirup yang
menembus jantung yang
telah kita sepakatkan hidup
dari satu degup saja, kau
masih saja berdiam

Lihatlah
tempat itu , meski kini
hanya tertinggal kekosongan,
tempat itu begitu gencar
bercerita tentang kenangan,
begitu riuh dengan masa lalu,
lihatlah, dengarlah!

Dulu kau
selalu bilang: “sayang,
buanglah kenangan itu ke
tong sampah, sebaik-baik
kenangan adalah seburuk-
buruk keinginan, seindah-
indah masa lalu adalah
sepahit-pahit kenyataan

Tong sampah adalah tempat
yang tepat untuk yang telah
usai, hanya yang tak punya
pilihan yang sanggup untuk
memulung harapan dari tong
sampah

Sebab segalanya
telah tertanam di dalammu

Kau juga sering membentakku
untuk tidak berlama-lama di
depan cermin, pemandangan
tubuh tak memberi apapun
pada harapan

Lalu kau
lempar sepatu dan
segaris senyum ke depan pintu,
mengantarkan isyarat untuk
segera bergegas ke medan kerja,
katamu:
“Bukan hanya
melihat, kau juga harus
merasakan, mendengarkan
dan memberikan kebaikan
untuk sesuatu di luar diri
sendiri

Cermin bukanlah diri
sendiri

Cermin itu adalah
kenyataan

Dirimu adalah
kenyataan darimu”

Oh kekasihku sayang,
bicaralah”

Lalu kain putih pembungkusmu mengabarkan aku,
“KEKASIHKU SUDAH MATI“

Mati perlahan

Cmst

Sepasang angin mulai bercumbu di pucuk malam yang mengutuk

Lahirkan titik titik embun lirih
diujung dedaunan

Jangkrik bersiul merdu

Sayup suara Ku si burung
hantu

Suasana malam yang kian
pekat nan senyap,
temaniku dalam pilu

Aku tergugu, gejolak rindu
seolah membeku

Rembulan yang tinggal
separuh mengintip dari celah
jendela kamarku

Dia pun terlihat agak sendu

Meski tetap tersenyum merayu

Seolah dia tahu gundahku…

Oh rembulan tahukah engkau…

Diujung langit mana dia
terbang?

Tak satupun nampak jejak juga
bayang

Masihkah rindu ini harus ku
genggam
hingga sampai saat itu
menjelang?

Aku mencintainya sepenuh hati

Amat merinduinya meski telah
pergi

Ku hanya ingin bertatap Walau
hanya sekejap

Namun itu takkan mungkin
terjadi

Tidakkah seharusnya rasa ini
telah mati
dan sirna dari hati ini…

Namun dia tetap bertahta di
palung sanubari…

JENONGKUH

28 Juli 2014

Sisa badai semalam di sepasang mata senja

Penulis. Cmst

Setiap kali aku menatap matanya,
aku merasa melihat tanah-tanah
kuburan tua, seperti melihat ladang-
ladang yang terbakar dalam senja,
mengingatkanku pada pantai
murung dengan onggokan kapal
rusak dan lelah. Ada badai yang
selesai bertiup di matanya, dan
kemudian diam selamanya. Puing-
puing dan segala yang berserpih
adalah matanya yang sekarang, mata
seusai badai menerpa. Dan ternyata
tidak sederhana bagiku, setiap kali
aku sendiri di malam hari, aku
merasa sepasang matanya
menyergap dan menikamku dari balik
gelap sana. Aku seperti dihisap dan
digulung ke dalam badai yang telah
selesai bertiup di matanya.

Aku tidak ingin tahu namanya. Aku
tidak ingin tahu cerita tentangnya.
Aku sungguh tidak ingin menambah
teror yang sudah merayap di
tengkukku hanya lantaran sepasang
matanya. Orang-orang di kampung
ini pun sepertinya tidak
memasukkan orang pemilik sepasang
mata yang misterius itu dalam
kehidupan mereka sehari-hari.

Tidak
ada yang bercerita tentangnya. Ia
tidak ada pada setiap hajatan dan
upacara kematian. Ia tidak ada di
warung kopi dan pos ronda. Ia
mungkin juga tidak tercatat sebagai
warga kampung ini, tidak direcoki
oleh kewajiban membayar berbagai
pajak-sekalipun ia tinggal di sebuah
rumah dan punya dua ekor sapi-dan
aku sangat yakin dia tidak pernah
ikut pemilu.

Tapi bagaimana mungkin aku tidak
memikirkannya? Bukan karena aku
sudah merasa terteror dengan
sepasang matanya. Tapi aku
sekarang tinggal tepat di depan
rumahnya! Aku datang kurang lebih
empat bulan yang lalu di kampung
ini untuk keperluan penelitian. Dan,
oleh seorang kenalan kemudian aku
mendapatkan sebuah rumah kecil
yang bisa kutempati dengan biaya
yang sangat murah. Rumah kecil
tepat di depan rumah sepasang
mata yang penuh dengan teror itu.

Pada malam ketiga setelah
kedatanganku, aku bertemu
dengannya. Tiga hari dan dua malam
setelah kedatanganku kuhabiskan
dengan menata dan membersihkan
rumah yang kutinggali. Malamnya
tentu saja aku sangat lalah dan
kupakai untuk istirahat. Baru pada
malam ketiga, aku keluar untuk
bersilaturahmi dengan tetangga kiri-
kanan. Tapi aku urung mengetuk
pintu rumah di depan rumah yang
kutinggal karena gelap tidak
berlampu. Aku berpikir untuk
mengunjunginya besok pagi saja.
Dan kemudian aku menuju ke rumah
kenalanku satu-satunya, lalu kami
berdua pergi ke sebuah warung kopi
yang cukup ramai. Di sana kenalanku
bertambah banyak, apalagi setelah
saling bersulang arak. Saat aku
pulang, dengan kepala yang begitu
berat, aku melihatnya. Saat itu,
ketika aku hendak membuka pintu
rumahku, aku merasa ada yang
mengawasiku. Lalu aku menoleh ke
belakang, namun tidak kudapati
siapa pun. Gelap ada di mana-mana.
Hanya beberapa kelip lampu yang
menerobos dari dinding kayu
tetangga kiri-kananku, dan lampu
redup yang menyala di pagar rumah
yang kutinggali. Dan, ketika aku
hendak melangkah masuk, aku tetap
merasa ada yang mengawasiku. Lalu
kuputuskan untuk keluar lagi, dan
kuedarkan pandangku sekalipun
segalanya tampak lamur karena
bersloki-sloki arak. Dan kudapati
sepasang mata itu. Aku
mendapatinya dari pendar lampu di
dekat pagar rumahku.

Awalnya aku tidak yakin bahwa itu
sepasang mata. Tapi memang
kutangkap bayang-bayang tubuh
yang sedang berdiri di pintu
rumahnya yang gelap. Dan kemudian
baru kuyakini bahwa itu sepasang
mata. Aku mencoba tersenyum dan
ingin menghampirinya. Tapi entah
kenapa, langkah kakiku seperti
tertahan. Sepasang mata orang itu
seperti menjelma menjadi tembok
kokoh yang menahanku untuk maju
mendekatinya. Sepasang mata
seperti bolam susu yang kotor
karena debu, sepasang mata yang
usai dari badai, sepasang mata yang
melempar teror dengan cara asing
dan semena-mena.

Aku hanya bisa membalikkan tubuh,
menutup pintu. Senyum yang
kulemparkan bukan hanya sia-sia,
senyum yang kulemparkan balik
dengan kekuatan ganda melabrakku
penuh beda rasa. Aku pikir, aku
bukan seorang penakut. Tapi begitu
kututup pintu, menguncinya, aku
merasa tatap mata orang itu masih
terus lekat di tubuhku, seperti
mengintaiku dari balik dinding-
dinding kayu, dari lubang ventilasi,
bahkan ketika aku mencoba tidur,
aku merasa sepasang matanya terus
menyorotku dari segala benda yang
mencipta ruang-ruang gelapnya; dari
lubang kunci, dari sela-sela buku,
dari atap dan di bawah dipan yang
kutiduri.
Aku baru saja tidur ketika hari mulai
pagi. Dan semenjak itu, aku hanya
bisa tidur ketika sudah ada sinar
matahari. Aku sudah mencobanya
dengan mengganti bolam di kamarku
dengan yang lebih terang, dan aku
mencoba tidur dengan lampu yang
menyala terang itu. Tapi sungguh
sia-sia. Aku justru merasa seperti
ada di sebuah akuarium, dan
sepasang mata itu terus melihatku
dengan begitu leluasa.

Di siang hari, aku merasa tak ada
gangguan dengan sepasang mata
itu. Siang hari, ketika aku bangun
dari tidur yang kumulai di pagi hari,
aku bisa mendapati rumah di depan
sebuah rumah yang biasa saja. Di
sekelilingnya tumbuh beberapa
pohon buah- buahan. Di sampingnya
agak jarak, aku melihat sebuah
kandang dengan dua ekor sapi. Di
sekeliling kandang itu tumbuh subur
pohon-pohon pisang dan sayur-
sayur. Aku melihat laki- laki itu
pulang pada senja hari dengan
sekeranjang penuh rumput di atas
kepalanya, cangkul dan sabit, juga
lintingan rokok besar di tangannya.
Tapi sepasang mata yang penuh
teror itu selalu tak bisa terlihat. Aku
pikir mungkin karena ada topi lusuh
yang bertengger di kepalanya, juga
keranjang penuh rumput yang di
sana-sini rumputnya jatuh di kepala
dan punggungnya. Tapi kemudian
aku benar-benar menyerah. Dari
berbagai arah, berkali-kali pada saat
bertemu dengannya di siang hari,
aku tetap tak bisa melihat sepasang
matanya. Aku ingin menantang
tatapan matanya di siang hari. Mata
yang membuat malam-malamku
menjadi resah dan menakutkan.
Ia dan sepasang matanya berkuasa
padaku di malam hari. Pernah pada
niat yang begitu bulat, kukerahkan
dan kukumpulkan segenap
keberanianku untuk menemaninya di
malam hari. Tapi sekali lagi entah
karena apa, aku hanya bisa sampai
pada pagar hidup rumahnya. Rumah
yang masih tetap gelap. Aku
melewatinya berkali-kali dengan
perasaan tak menentu.

Akhirnya kuputuskan untuk menemui
kenalan-kenalanku di warung kopi
sambil minum arak, berusaha
melupakan kebulatan tekatku yang
tidak menghasilkan apa-apa. Dan
peristiwa yang makin memojokkanku
datang di malam itu. Aku merasa
ingin kencing, lalu aku keluar dari
warung menuju arah jalan yang agak
sepi untuk kencing. Sebetulnya
begitu keluar dari warung, aku
merasa malam segera menyambutku
dengan tusukan sepasang mata yang
ada di mana-mana, ada di balik
setiap gelap. Tapi aku mencoba
tidak peduli, juga karena aku
memang harus kencing.
Namun tiba-tiba langkahku terhenti,
di dekat sebuah satu tiang listrik,
yang lampunya di sekitarnya
menyala redup, aku melihat sosok
itu. Dan aku menatap matanya
dengan cukup jelas saat itu. Mata
yang seperti selesai namun maih
menyimpan sisa badai. Aku gemetar.
Tubuhku dingin namun
mengeluarkan keringat. Suaraku
seperti hilang, dan aku seperti tak
punya napas. Seluruh kulit di
tubuhku tiba-tiba bergerak sendiri.
Aku hampir dihabisi oleh ketakutan
yang terkutuk. Lalu kulihat kemudian
ia pergi, melenggang dengan
langkah-langkah pendek dan nyala
api dari tangannya. Api lintingan
rokok yang besar. Beberapa saat
kemudian, aku merasa sangat malu
pada diriku sendiri.

Segera aku diburu oleh rasa marah
yang sangat pada diriku, dan balik
ke warung kopi, minum bersloki-sloki
arak, lalu kupinjam parang dari
pemilik warung. Beberapa orang agak
heran, tapi kemudian aku bisa
berdalih. Dengan tubuh yang
menahan marah aku melangkah
menuju rumahnya. Aku masukkan
parang di balik jaketku, setelah aku
sadar betapa memalukannya diriku.

Apa salahnya padaku? Kenapa aku
bisa begitu terganggu dan
ketakutan? Tapi aku tetap
melangkah menuju rumahnya.
Apapun yang terjadi, aku harus
bicara dengannya, paling tidak
berkenalan, dan aku ingin
memastikan bahwa sepasang mata
itu sesungguhnya tidak penuh
dengan teror. Tapi jika kemudian
memang marabahaya yang
ditawarkannya, aku meraba gagang
parang di balik jaketku, seperti
meraba kemungkinanku untuk
mempertahankan diri.
Dan kudapati ia di depan pintu
rumahnya, masih dengan nyala rokok
yang jika dihisap menjadi bertambah
nyalanya, dan sepasang matanya
semakin terlihat mengerikan. Aku
tetap hanya bisa tertegun di pagar
hidup rumahnya. Kami berdua hanya
dibatasi dengan pagar hidup pohon
beluntas setinggi perutku , dan
beberapa meter kemudian tubuhnya
bersandar pada salah satu sisi pintu
yang terbuka, seperti menungguku.

Aku habis kata dan keberanian. Aku
tetap mendapati sepasang matanya
sebagai teror menakutkan. Sangat
menakutkan. Aku berbalik arah, dan
seiring dengan pengaruh arak yang
merayap turun, aku semakin
dirundung takut yang menyesakkan.
Sampai pagi tiba.

Sebulan sekali, aku ke kota untuk
berkonsultasi dengan peneliti
seniorku. Dan pada saat yang agak
jauh dari kampung itu, dari
sepasang mata itu, aku bisa berpikir
dengan agak jernih. Itu sepasang
mata orang yang telah mati, mata
yang keruh. Tapi kenapa di tubuh
yang tegap dan hidup bisa memiliki
mata orang yang telah mati? Dan
mengapa itu hanya terjadi di malam
hari? Atau baiklah, aku tidak bisa
mengatakan itu hanya terjadi di
malam hari, sebab aku tidak pernah
melihat matanya di siang hari.
Tapi menurutku pertanyaan itu bisa
kuganti dengan: mengapa aku
merasa ada sepasang matanya yang
menakutkan itu, hanya menerorku di
malam hari? Mungkin banyak orang
akan menjawab, mereka mengira aku
takut hantu dan sejenisnya, yang
selalu hadir di malam hari. Itulah
masalahnya. Aku tidak pernah
percaya hantu, dan malam hari
bukan sesuatu yang selama ini
menakutkan. Aku hanya takut pada
dua hal selama ini: kecoa dan ulat
bulu.

Lalu sesungguhnya apa yang
menakutkanku, sehingga aku harus
tidak nyaman tidur, tidak leluasa
berpergian ketika malam, dan
beberapa kali gemetar tak karuan
ketika bertatapan mata dengan
bertemu dengan orang itu? Dan lalu
muncul keinginan-keinginan untuk
tahu siapa pemilik sepasang mata
itu.
Tapi setiap kali aku balik lagi ke
kampung itu, segala keingintahuanku
tiba-tiba lenyap, bahkan aku tidak
ingin mengerti dan tahu apa-apa
tentang orang tersebut. Tiba-tiba
aku seperti berada dalam sebuah
situasi dimana pemilik sepasang
mata yang menerorku itu tidak
pernah ada di kampung itu. Tidak
pernah ada orang yang
membicarakannya, menyebut
namanya. Dan aku merasa bahwa
memang sepasang mata yang seperti
orang yang telah mati itu memang
hanya untukku dan itu hanya ada di
malam hari. Selalu saja, jika aku ada
di kampung itu, aku selalu merasa
seperti tidak perlu dan tidak butuh
semacam latar belakang dan cerita
tentang laki-laki itu. Aku tidak ingin
menambah derajat ketakutanku.
Biarlah dia hadir dengan sorot
matanya ketika malam. Toh aku tidak
selamanya ada di sana.
Tapi pada saat jauh dari kampung
dan orang itu, selalu saja aku
dirundung tanya dengan begitu saja.
Umur laki-laki itu kira-kira seumur
dengan pamanku, lima tahun lebih
muda dari ayahku. Tubuhnya gempal
berisi dengan kulit yang agak gelap
terbakar matahari. Tidak pernah
kulihat beralas kaki. Selalu
melangkah dalam langkah-langkah
pendek dan mantap. Benar-benar
tubuh orang hidup. Tapi sepasang
matanya….

Suatu saat, dalam sebuah perjalanan
balik menuju ke kampung itu, aku
berhenti di kota kecil. Dari kota itu
ke kampung yang hendak kutuju
masih berkisar satu setengah jam
masuk ke dalam bebukitan penuh
ladang naik angkutan yang sehari
paling hanya ada tiga atau empat
kali dalam sehari. Aku berhenti
untuk berbelanja beberapa
kebutuhanku yang lupa kubeli.

Selesai berbelanja, sambil
menunggu angkutan, aku masuk ke
sebuah warung untuk makan siang.
Begitu masuk, entah mengapa,
perhatianku langsung tertuju pada
seseorang berbaju dan bercelana
hitam, baju dan celana yang
komprang dan warna hitamnya mulai
pudar.
Aku duduk di sampingnya.
Kuperhatikan lagi orang di
sampingku. Cukup tua. Kutangkap
keriput di wajahnya. Hampir semua
kumisnya berwarna putih. Ia
memakai ikat kepala dari kain. Diam.
Asyik dengan rokok dan secangkir
kopinya yang hampir tandas.
Ia menoleh padaku, melempar
senyum.

“Mau ke Dalam, Anak?”
tanyanya sambil menggeser
tubuhnya, memberiku tempat agak
leluasa.
Aku mengangguk. ‘Dalam’ adalah
istilah untuk menyebut daerah yang
kutuju. Lalu aku memesan kopi dan
makan.

“Saya juga mau ke sana.”

Aku merasa agak lega. Setidaknya
aku merasa ada teman menuju satu
tujuan. Sebab kadang-kadang
memang tidak ada angkutan yang
pasti ke sana. Aku berharap, dalam
hari yang masih siang seperti itu,
masih ada sisa angkutan ke Dalam.

“Bapak berasal dari sana?”

“Dulu. Tapi sudah lama saya keluar
dari sana.”
Aku meneruskan makan, dan
berharap tidak mengganggunya
dengan pertanyaan-pertanyaan yang
sepertinya enggan di jawab. Ia
nampak masih asyik dengan kopi dan
rokoknya.
Sudah beberapa saat kami berdua
menunggu. Tapi angkutan menuju
Dalam tak juga muncul. Lalu kami
putuskan untuk menunggu tepat di
jalan menuju Dalam, siapa tahu ada
mobil maupun truk yang lewat dan
kami bisa numpang. Hari berangkat
menuju sore.
Di sebuah rumah-rumahan yang
mungkin bekas warung makan
sederhana, kami menunggu. Kami
tidak banyak bercakap. Laki-laki itu
lebih sering memunggungiku,
menebarkan pandangnya ke lanskap,
ke arah Dalam, yang dari jauh
terlihat hanya sebagai bebukitan.

“Waktu aku kecil, Dalam adalah
hutan yang menghijau.” Laki-laki itu
berucap, tapi tidak seperti ditujukan
padaku, sedangkan ia masih juga
memunggungiku.

“Bapak pernah tinggal di sana?”

“Hanya beberapa keluarga yang
tinggal di sana. Kami hidup dari
hutan. Lalu datanglah orang-orang
itu, orang-orang yang mengaku
berpendidikan. Mereka membangun
kompleks perumahan untuk orang-
orang yang mengelola hutan. Lalu
satu per satu kemudian, ada
sekolahan, ada tempat ibadah, ada
tanah lapang. Dalam beberapa
tahun, banyak sekali orang yang
datang. Tiba-tiba kami punya pasar,
balai desa, jalan diperlebar,
angkutan dan mobil melintas.
Membawa yang baru, dan membawa
pergi apa-apa yang dulu kami
hormati dan junjung tinggi.”

Laki-laki itu membalikkan tubuhnya,
dan kulihat wajah yang mengeruh.
Murung.
“Mau tidak mau kami masuk dalam
kehidupan mereka. Anak-anak dari
keluarga kami bersekolah, hutan dan
alam adalah uang. Listrik masuk.
Tidak terlalu ada beda antara siang
dan malam. Ikan-ikan di sungai
menyusut, binatang-binatang hutan
langka. Hutan-hutan diatur dan
dipetak-petak. Kami tidak bisa
leluasa lagi keluar masuk hutan,
mendapatkan apa yang kami
butuhkan. Mereka menjaga hutan
seperti menjaga barang perhiasan.
Mereka membawa senapan yang siap
ditembakkan bagi penebangan-
penebangan. Tetap saja ada kayu
yang hilang, yang tidak mungkin
kami lakukan. Orang-orang
kekurangan uang yang
melakukannya, dan mereka
mendiamkannya, bahkan ada yang
diam-diam dari mereka sengaja
melindungi dan membantu
menjualnya.”
Ia berhenti sejenak, melinting rokok
dalam ukuran besar, mengingatkanku
pada orang bermata teror.

“Mereka bilang akan mengelola
hutan dengan baik, tapi itu semua
bolong. Diam-diam di antara mereka
sendiri telah mencurinya. Mereka
tidak benar-benar menjaga alam.
Orang-orang yang dulu
menggantungkan hidupnya dari
hutan diajari bertani dengan sistem
tumpang sari, tapi kebutuhan yang
diajarkan mereka datang lebih cepat
dan besar.

Kami berubah dengan merasa
semakin miskin. Tiba-tiba kami ingin
punya televisi, ingin punya sepeda
motor, dan hasil dari pertanian
seperti itu tidak memungkinkan.
Lalu di antara kami yang
menebangnya, menjual dengan
diam-diam ke orang- orang mereka.
Tetap juga mereka yang kaya. Yang
menebang yang kena resikonya, tapi
mendapatkan hasil yang tidak
seberapa. Jika ada pemeriksaan dari
pusat, kami yang kena. Rumah-
rumah kami digeledah, atau saat
kami menebang, mereka datang
bersenjata dan menangkapi kami.
Harus tetap ada yang dianggap
mencuri, sekalipun hasil terbesarnya
ada pada mereka sendiri.”
Orang tua itu membalikkan
tubuhnya lagi, memandang Dalam
dari kejauhan. Senja mulai jatuh.

“Sekarang, hutan itu habis. Terbukti
mereka tidak bisa menjaganya,
sebab mereka sendiri yang
mencurinya. Memang ada beberapa
di antara kami yang menebangnya,
itu karena kebutuhan yang mereka
ajarkan. Anak-anak kami yang
merengek minta sepeda dan mobil-
mobilan. Perempuan-perempuan
kami harus ikut arisan, rapat,
pengajian. Semua itu artinya uang.
Itu pun tidak seberapa yang kami
dapatkan, dibanding dengan yang
mereka dapatkan. Sebentar lagi,
bukit-bukit itu juga akan rata
dengan tanah. Setelah tidak ada
kayu, mereka akan mengambil tanah
dan batu.”

Aku terperanjat seperti diingatkan.
Dengan cepat kuraba tas punggung
yang ada di samping dudukku. Tas
berisi berkas-berkas penelitian
tentang kandungan tanah dan batu
di daerah Dalam.
Uu
Senja beranjak gelap. Orang tua itu
membalikkan tubuhnya. Tiba-tiba
aku merasa gemetar.
Aku mencari- cari sesuatu, dan pandangku
berhenti pada sepasang matanya.
Sepasang mata itu! *

Lombok, 1998.

22 Juli 2014

Ujung senja di bulan juli


             ________

By. Cmst

Kau lukis sejarah negeri lewat oratormu yang
terekam dalam diam

seperti bulan bulan kemarin

Pertiwi rawan kalut kemelut

Kau memagut bias bulan
di langit pertiwi atas nama kesumat

Gerimis  jelata memahat gelisah di
penghujung juli

Memecut kabar demokrasi melayut menari-nari

Bagimu pemenang bukan hanya milik
bulan juli

Ada selembar dendam melumat cahaya pertiwi

Dan di ujung senja ini
engkau kembali memahat gelisah pada tiap hati jelata negeri

04 Juli 2014

Wajah tanah leluhur

Oleh:CMST

Gugus-gugus awan di
pulau Lombok terasa begitu
dekat seakan hendak runtuh
dari langit

Deru angin
menemani langkah kami menapaki salah
satu tanah tertinggi di
Indonesia ini

Terima kasih Rinjaniku

Terima
kasih atas semua keindahan
dan keajaibanmu

Terima
kasih telah memberikan
kami arti dari sebuah keyakinan
bahwa mimpi-mimpi itu memang dapat kita
raih jika kita tidak
pernah menyerah

Terima kasih Tuhan
telah mengizinkan
kami memiliki sedikit indahnya
ciptaan-Mu pada wajah tanah leluhurku

24 Juni 2014

Lima kutukan


Penulis.Cmst

Aku lahir. Gajahmada melepas
jangkar. Melabuhkan armada tempur
di pantai leluhurku. Malam biru.
Seperti jubah laut masa lalu.

Ayahku nelayan tua bermata ungu.
Suka bercengkerama dengan ikan,
ombak, rasi biduk, dan perahu.
Ibuku dayang istana, perayu ulung,
penakluk muasal kata, penadah titah
yang patah.

Suatu malam raja
melepas lelah dalam rahim ibu. Aku
terjaga. Aku benih, gabungan sudra
dan ksatria, hanyut menggenangi
gema genta pendeta. Aku putra
jadah. Rasi bintang yang sendiri.
Terbuang, tak diakui. Meski raja
mencintaiku, namun takhta adalah
utama, setelah titah. Ibu mengeluh.
Aku pasrah. Maka, nelayan tua
bermata ungu itu, kupanggil ayah.
Aku belia dalam kubangan janji-janji
Gajahmada, sang penakluk terkutuk.

Aku belajar memanah tangis.
Menebas air mata. Raja merestuiku
jadi laskar. Di garis depan aku
bertempur. Demi leluhur, istana,
dan raja-ayah yang dulu tak
menghendakiku. Namun lacur, aku
gugur. Seperti pokok jati yang rubuh
di musim kering. Lambungku lebih
mencintai tombak ketimbang ombak.

Ruh berputar. Cakra punarbhawa.
Ratusan tahun kemudian, kembali
aku menitis. Ibuku pelacur
terhormat bagi serdadu bermata
biru. Dipuja dan dimuliakan,
lantaran pinggul bulat, payudara
kelapa gading, dan suara merdu
merayu. Bertahun kemudian ibu
digilir lelaki kuning bermata sipit.
Tak tahu aku, siapa sesungguhnya
yang pantas kusebut ayah? Apa
mungkin langit kupanggil ayah?
Dalam tubuhku mengalir darah
serakah penjajah. Akhirnya, ibu mati
gantung diri, setelah lelah meladeni
serdadu ke seribu, yang haus, ganas
dan beringas.

Aku tumbuh menjadi penjudi,
centeng pelabuhan, pemain
perempuan, sekaligus mucikari bagi
priayi. Hingga tiba suatu waktu, aku
tersihir api revolusi yang menyembur
dari mulut Soekarno. Seakan
mengenang masa silam, kembali aku
mengasah naluri tempur. Pin merah-
putih di peci, sesuatu yang
kubanggakan sebagai harga diri.
Revolver di pinggang dan senapan di
tangan. Aku memimpin pasukan
menyerbu tangsi dan gudang
senjata. Namun, seperti telah
dinujumkan, aku gugur
berselempang peluru musuh.

Ketika musim pembantaian tiba, aku
mekar kembali dalam keluarga buruh
tani. Usiaku sepuluh tahun saat
ayah digorok dan dikuliti, persis di
depan ibu. Darah ayah menghiasi
wajah ngeri ibu. Aku tumbuh seperti
pohon tanpa daun. Ibu gila dan
menghuni rumah sakit jiwa, lalu
mati dengan batin luka parah.

Aku menjadi juru warta,
mengabarkan sengkarut negeri. Aku
menjadi musuh tirani. Suatu malam,
kelam gemetar di udara. Suara parau
burung hantu membawa derap
langkah sepatu lars. Kepalaku
dibungkus kain hitam, dipaksa
masuk kendaraan yang melaju entah
ke mana.

Koran mengabarkan aku lenyap,
tanpa jejak. Mereka tak tahu aku
dipaksa menjadi penghuni liar
kerajaan bawah laut. Aku belajar
menyukai aroma garam yang
menggelembungkan perut dan
jiwaku. Menari bersama ubur-ubur,
menyanyi bersama penyu hijau yang
terusir, hiu kelabu, ganggang dan
kerang. Dari suram bawah laut,
ruhku berputar tak tahu arah.

Aku lahir kembali di lorong kumuh
sebuah perkampungan kaum lanun,
bromocorah, paria, begundal, sundal
dan bajingan. Ayahku turunan
perompak. Kakekku sahabat ombak.
Suka mabuk. Pernah memerkosa
perempuan bisu di geladak. Lalu
lahirlah ayahku, pohon palam yang
mencintai malam.

Ayahku raja pasar gelap.
Penyelundup kayu. Juragan candu.
Ketika aku bocah, ayah menguap.
Jadi buron polisi dan preman. Ada
kabar ia mati di comberan. Tubuh
bugil, putih-pucat, dan penuh rajah.

Ada tujuh lubang luka yang
membiru di tubuh.
Aku dipelihara ibu, penari telanjang
termasyhur. Paha bercahaya,
payudara berkilau. Ibu mengajariku
menenggak anggur bercampur abu
ganja dan sedikit pil tidur. Ibu
melatihku bercinta. Ketika mabuk
aku diperkosa. Aku meronta, aku
berontak. Ibu menjerit: “aku
dahaga!” Ibuku itu bukanlah ibuku.
Dia mengaku ibu tiri. Sebab dahaga
purba, sukarela aku menjalin asmara
dengan ibu tiriku.

O, di mana rahim hangat ibu yang
melahirkanku?
Aku mengadu pada senja. O, Pantai
Kuta, ke mana kau usir jukung-
jukung nelayan? Mataku silau
lampu-lampu hotel dan restoran.
Seperti tukik, lahir dari kandungan
pasir, aku merayap pada hamparan
pasir. Ibuku pasir Pantai Kuta. Pada
dadanya yang putih bersih aku
menyusu. Belajar mencicipi air laut.
Mencecap asin garam untuk kali
pertama.

Di Pantai Kuta aku menjelma gigolo
belia. Usiaku tujuh belas tahun
ketika mereguk cinta pertama,
seakan menyentuh batu mulia, pada
mata jelita negeri salju. Rambut
yang separuh pirang, menyisakan
gerak bayang pada siang. Mata
seteduh lautan, biru yang kurindu,
yang memeram kelam topan.

Maka, cerita baru pun kubuka:

Di pantai aku merayu, seakan alpa
akan duka masa lalu. Kubah langit
jadi jingga. Biru laut mengental
pada kerling matamu. Perahuku
oleng, arus mabuk. Pasir masih
sisakan lokan, bercampur uang
kepeng bekas upacara dan tutup
botol Coca Cola. Kau berlari kecil
dan tertawa renyah ke arah senja
yang melindap harap. Buih putih
meraba mulus betismu yang ranum
tangkai bunga leli.

Seperti ibu yang
setia, aku menunggu di rindang
pohon ketapang. Memandangmu
memainkan senja yang ragu dan
gemetar meniti ombak liar.

Seorang
nenek renta bertopi caping memilin
helai-helai rambut kusutku jadi
beribu warna pelangi, yang melulu
sepi.

Agak ragu kau membujuk,
mengajakku menyulam malam dalam
selimut kusam. Kau ingin aku
bernalam, beralaskan tilam, berkisah
perihal silsilah masa silam
leluhurku, kawanan lanun yang
kalah.

Malam melata. Dinding kamar
samar. Lampu biru. Cahaya gagu.
Kau menawariku anggur. Kita
bersulang, untuk sesuatu yang
mungkin hilang. Meski getir dan
letih, aku telah berkisah. Kini,
izinkan aku membajak lekuk tubuh
pualammu, hingga baris-baris sajak
lumer seperti roti kering tercelup
cappucino hangat.

Upacara dimulai. Gaun kau simpan.
Kita berdansa perlahan. Irama sunyi
nyanyi serangga menghiasi malam.
Setengah mabuk kita rebah di atas
springbed, hamparan surga kelabu.
Beringas kau menyerbu, melumatku
tanpa sisa. Ada hangat yang leleh di
pangkal paha. Cangkang kerang
mengerang. Seribu pesona
menganga. Kulit lembut teratai
merah muda. Di muka gapura
permata camar- camar memekik lirih,
meluncur dari nganga bibirmu.

Menghambur tak tentu arah. Sesat
dalam lebat rimba bakau. Lalu bau
kambium melunak. Aroma ganggang
meregang, setelah getar terakhir
pinggulmu, penakluk pertapa bisu
yang menyepi di tengah teluk. Ada
sedu sedan tertahan. Dan pantai
pun menjerit manja saat ombak
pasang menyatukan dua benua.

Lalu, igaumu menyusur malam,
menjalar di atas kasur dingin. Uap
garam pada kulit tembaga. Getar
anggur di pangkal lidah. Sebutir
pasir di ujung puting. Lekukmu
seindah teluk yang selalu kelabu.

Usai upacara kecil itu, kau
memaksaku keluyuran. Seperti
pejalan-tidur, mengukur Jalan Legian
yang bising, berisik, sesak, pikuk dan
sibuk. Padahal aku telah nyaman
melipat tubuh dalam selimut.
Seperti janin dalam rahim hangat
ibu.

“Come on, honey! The night is very
nice!”

Setengah memaksa, setengah
dipaksa, bagai bocah dungu aku
mengikutimu. Sambil menyambar
syal, selinting mariyuana kau
nyalakan. Aku meraba bungkus
kretek di saku jaket. Kau tertawa
jenaka. Mata birumu menuju
bintang, yang bingung berebut
cahaya dengan kerlap-kerlip lampu
pub.

Agak mengerak dalam benakku,
waktu itu puncak malam Sabtu.
Udara dingin Oktober, merembes
membasahi arus darah. Namun,
dalam pub itu, panas tubuh berbagi
panas tubuh, tawa menyilang tawa.

Piringan hitam melantunkan I
Started A Joke, lagu terakhir yang
kau pesan dari DJ berambuk ombak.

Mataku perih. Asap tembakau
berbaur bau tubuh bule, mariyuana
dan uap alkohol. Tiba-tiba saja aku
terkenang aroma karbol. Di sudut
remang, bibirmu meraba bibirku.
Lidahmu yang panas- meski kau dari
negeri salju-memberangus lidahku
yang bau hujan tropis.

Sedetik kemudian, waktu tiba-tiba
padam. Malam mendadak membara.
Panas mengelupas mulus tubuhmu.
Bagian tubuhku seperti memasuki
liang tanpa cahaya, lubang penuh
lendir. Aku gugup. Kau gemetar.
Urat-urat darahmu coba meraba
geletar asing yang mendedah ruh
dan tubuh di ruang pengap kamar
yang terbakar.

Terasa ringan, aku kapas diempas
angin. Dari dalam udara, aku
melihat tubuh-tubuh menyerpih.
Ada bau daging gosong. Orang-orang
bingung. Sirine ambulance ngeri,
meraung tak henti.

Duhai, Ilahi, rahasia cakrawala
terbuka sebelum waktu. Seperti
lokan buta yang meraba dengan
sungut, ruhku tertatih meraba
kegelapan jalan terakhirku. Aku
perlu peta, menyibak rute pelayaran,
menyusuri gelombang pinggul yang
bagai badai. Napasku tercekik belelai
gurita raksasa, tepat saat jari-jari
tanganmu ingin raih bulan di atas
samudra.

Pada parak pagi, kutemukan tubuhku
remuk di antara tumpukan puing
dan abu. Bibirmu yang ranum
menganga, menadah derita di atas
basah aspal jalan. Seribu camar tak
henti memekik dan berhamburan tak
tahu arah.

Kemudian, hari, minggu, dan bulan.
Sesuatu yang disebut waktu,
bergelantungan di pucuk-pucuk
pohon waru. Seorang gelandangan
lusuh menyusur Jalan Legian. Aku
terkesima! Gelandangan lusuh itu,
aku sendiri!

Hanya baju-baju kaus pengabar
duka, pamflet setengah hangus,
seikat bunga layu, potret kekasih dan
orang tercinta berjajar pada pagar
seng kusam. Saling berebut
perhatian, tertuju pada semua
penjuru mata.

Mungkin pernah seorang relawan
menemukan biji mata biru pada sisa
abu. Pinggul setengah matang. Atau
mungkin gema tangis dari sisa
puing. Mengambang dalam malam
bergerimis. Uap alkohol bercampur
sisa embun.

Kukenang bayangmu. Sebentuk bibir
yang sia-sia menempel di kaca
jendela diskotek. Ada bekas
ganggang biru dan sedikit sengat
ubur-ubur pada gambar naga di
lengan kanan. Sisa garam pada
rambut yang separuh hangus. Betis
mulus yang terkelupas seperti
mangga matang, yang pernah
memukau lanun, membajak gelinjang
yang terus meradang, mengerang,
menggasing dalam putaran sembilan
bulan. Seperti kekunang tersihir
cahaya gemintang.

Tak ada lagi mantra penolak bala
atau sesaji penenang ruh. Pun
karangan bunga muram. Mungkin
hanya sebutir aspirin, jarum suntik
dan lima linting mariyuana,
teronggok di sudut kamar kusam.

Kaukah ruh, asal segala keluh dan
jenuh? Atau aku noktah yang akan
terhapus dari kenangan. Atau aku
ruh, yang berkisah perihal waktu,
yang menumbukku jadi debu?
Kau beri aku kembara tanpa dangau
kekal. Aku ulang-alik, berpindah dari
satu tubuh ke lain tubuh. Seperti
burung-burung yang diusir musim
dingin. Pintu rahim siapa mesti
kuketuk lagi, demi ruh yang tak
henti mengembara. Aku letih
menyusuri garis edarku sendiri.

Aku
bukan matahari, bukan bulan, bukan
bumi. Aku noktah pada hamparan
semestaMu. Bila aku mengakui
adaMu, apa harus aku
mempercayaiMu?

Bila Kau titiskan aku lagi, beri aku
sebilah kelewang berkilau dan kuda
putih. Aku hanya sudi menjelma
ketika usia bumi merapat tua. Itulah
akhir titahMu, akhir kembaraku.
Itulah saat aku mengukur umurku
sendiri, mengumpulkan remah-
remah karma.

Atau titiskan aku lagi 666 tahun
kemudian, ketika bumi menjadi
lapisan es. Aku akan menjelma ikan-
ikan cahaya, yang menghuni lubuk
paling kelam dari samudra
membeku, dari jiwa paling kelabu.
Dan Kau? Kau membeku dalam
istanaMu!.

Lalu lalang malapetaka berahir di sudut legian.

Cmst.

01 Juni 2014

Setes lukisan tuhan di pulau lombok

Setetes lukisan tuhan di pulau   

                    lombok

Keindahan ini mengiris kerinduan
      lalu menyuguhkan jutaan kenang
          pada lembaran lembaran mimpi

   Cerita tanah jauh merayu mimpi
merobek selimut sasak ku
pada tidur pagiku yang lalu

Ingin ku gurat senyum terahir pada wajah keindahan tuhan
yang bergelar gumi sasak

Biar ku pinjam sehelai nafas lamunan
   biar ku gelar kerinduan atas nama keindahan
    lalu derita mimpuku juga akan tergelar atas nama yang sama

Setetes lukisanMu di wajah ibu pertiwiku menyusun sebuah gelar
  "tuhan pencinta keindahan"

by:cmst

17 Mei 2014

Masmirah

Masmirah akan selalu
   menghapus jejak cinta
dan
     menatah
candi penuh tumbal dan
kesengsaraan.

Karena itu,
dengarlah
lengking seruling

    Kembang malam
yang mengembuskan tangis indah

Buak ate.

Bersekutulah dengan
      tarianmu sendiri,
karena

Masmirah
    telah mati dan

Babadsasak
tak
   melahirkan pahlawan lagi.

08 April 2014

Tuhan & Manusia

By; Cmst
TUHAN & MANUSIA

ﺪﻬﺷﺃ ﻥﺃ ﻻ ﻪﻟﺍ ﻻﺍ ﻪﻠﻟﺍ ﻭ ﺪﻬﺷﺃ ﻥﺃ
ﺍﺪﻤﺤﻣ ﻝﻮﺳﺭ ﻪﻠﻟﺍ

Ma’rifat Hamba Allah (Tauhid)
Allah berfirman,
“Dan Tuhanmu adalah Tuhan yang
Maha Esa, tidak ada Tuhan (yang
berhak
disembah) melainkan Dia (QS
2:163)”
“Tuhan kamu adalah Tuhan yang
maha Esa (QS 16:22)”
“Katakanlah: Dialah Yang maha Esa
(QS 112:1)”.
Itulah beberapa mutiara tauhid
yang disebutkan oleh Allah di
dalam Al Qur’an
sebagai pentauhidan akan ke-Esa-an
Diri-Nya. Maka secara harfiah,
tauhid
adalah Mengesakan Tuhan.
Al Ghazali dalam kitab
Raudhah Al-Thalibin Wa Umdah Al-
Salikin (16)
mengartikan
tauhid sebagai menyucikan
Al-Qidam
dari sifat
al-huduts
(baru), menjauhkannya
dari segala sesuatu yang baru,
sehingga seseorang tidak kuasa
melihat dirinya
bernilai lebih terhadap yang
lainnya. Artinya, dirinya menjadi
tiada atau fana.
Sebab bila dia melihat kepada
dirinya sendiri atau orang lain
disaat dia berada
dalam kondisi mentauhidkan Al-
Haqq
, maka akan terjadi dualisme, dan
itu berarti
tidak mengesakan terhadap Dzat-
Nya yang
qadim
, yang memiliki sifat Esa dan
Tunggal (disinilah Iblis tertipu
sehingga menolak perintah Allah).
Keesaan
sebagai Yang Tunggal sebagai
makna tauhid pada hakikatnya
berkaitan erat
dengan pengenalan yang baru
(semua makhluk) terhadap yang
qidam
. Maka
dalam siklus
makrifatullah
tak pernah berhenti, tauhid
merupakan ujung dari
makrifat dari yang menyaksikan, ia
dikatakan rahasia dan ruh dari
makrifat.
Namun, tauhid juga merupakan
awal dari
makrifatullah
, karena di ujung
perjalanan makrifat si pencari
(salik) akan mengalami
penyaksiannya di awal
mula sebelum ia menjadi dirinya
(sebelum ruhnya ditiupkan ke
dalam jasad) (QS
7:172).
Dengan demikian menjadi jelas
bahwa ketika seseorang mencapai
suatu
totalitas tauhid yang benar berupa
penyaksian akan Allah sebagai
Tuhan Yang
Esa, tidak ada pengakuan bahwa
dirinya telah sampai, karena
pengakuan akan
menyebabkan suatu bencana baik
bagi dirinya yang diliputi
kesombongan diri,
atau hanya sekedar ilusi yang
menipu dirinya sendiri. Dalam
banyak aspek,
pengungkapan makrifat
dimungkinkan apa adanya, seperti
Nabi Muhammad
SAW menceritakan Isra & Mi’rajnya,
sebagai suatu
dzauqi
atau citarasa ruhaniah
penyaksian hakiki sehingga darinya
akan muncul berbagai
pengungkapan
lahiriah berupa puisi, prosa, dan
bentuk-bentuk pengungkapan
lainnya. Ada yang
boleh disiarkan sebagai suatu berita
kenikmatan yang memang harus
ditebarkan
sebagai sebuah rahmat, ada juga
yang harus disembunyikan karena
bisa
menimbulkan fitnah baik bagi
dirinya, para munafik dan ateis,
maupun orang
yang mengikutinya dengan
kebodohan dan tanpa ilmu
sehingga yang muncul
dari pengikut yang bodoh adalah
pengakuan-pengakuan palsu.
6.10.1 Pengertian Tauhid
Menurut Al-Qusyairy an-Naisabury,
“Risalatul Qusyairiyah”
[10]
, Tauhid adalah
suatu hukum bahwa sesungguhnya
Allah SWT Maha Esa, dan
mengetahui
bahwa sesuatu itu satu bisa
dikatakan tauhid juga. Sehingga,
menauhidkan
sesuatu yang satu merupakan
bagian dari keimanan terhadap
yang satu itu.
Makna eksistensi Allah SWT sebagai
Yang Esa adalah suatu penyifatan
yang
didasarkan ilmu pengetahuan.
Dikatakannya bahwa Allah SWT
adalah
Ketunggalan Dzat, sehingga “
Dia Adalah Dzat Yang tidak
dibenarkan untuk
disifati dengan penempatan dan
penghilangan.
” Selanjutnya banyak ahli hakikat
yang mengatakan bahwa Allah SWT
itu Esa adalah penafian segala
pembagian terhadap dzat; penafian
terhadap penyerupaan tentang Hak
dan
Sifat-sifat-Nya, serta penafian
adanya teman yang menyertai-Nya
dalam Kreasi
dan Cipta-Nya.
Hujwiri dalam “Kasyf al-Mahjub”
dan Al Qusyairy
dalam kitab Risalahnya,
membagi pengertian tauhid menjadi
tiga kategori yaitu :
Tauhid Allah SWT oleh Allah SWT,
yaitu ilmu dan pengetahuan-Nya
bahwa sesungguhnya Dia adalah
Esa.

Tauhid Allah SWT oleh makhluk,
yaitu ketentuan-Nya bahwa
makhluk
adalah yang menauhidkan dan
menjadi ciptaan-Nya, atau disebut
tauhidnya hamba dan penegasan
tauhid ada dalam hatinya.

Tauhid Allah SWT oleh manusia
yaitu pengetahuan hamba bahwa
Allah
SWT Yang maha Perkasa dan Agung
adalah Maha Esa.
Pada tauhid yang pertama, maka
ketauhidan-Nya hanya dapat
terpahami oleh
ilmu dan pengetahuan-Nya, dimana
Yang Memahami ketauhidan Allah
oleh Allah
adalah Allah sendiri atau
penetapan-Nya pada makhluk
pilihan-Nya Sendiri.
Dalam hal ini yang mendapat
kemuliaan itu adalah Nabi
Muhammad SAW
dimana beliau dapat memperoleh
kekuatan dan memperlihatkan
eksistensi Allah
dari luar non-eksistensinya pada
saat peristiwa Mi’raj. Sehingga,
Yang Ada
adalah Allah semata. Dalam
pengertian demikian, makhluk yang
mengetahui
berdasarkan pengetahuan-Nya
hanya mampu sekedar berkata
bahwa “
aku
mengenal Allah dengan Allah
” dengan tabir sebagai suatu sifat
ar-Rububiyyah
.
Hakikatnya, seperti yang sering
diungkapkan oleh Rasulullah SAW
dan para
sahabat tersebut adalah ujung dari
Ma’rifat al-Haqq
, dalam batas-batas yang
sangat dekat (
Qabaa Qausaini
atau lebih dekat lagi), tetapi bukan
merupakan
Ma’rifat Dzat
Allah karena hanya Dialah yang
dapat menauhidkan-Nya.
Meminjam istilah Ibnu Arabi, maka
tauhid yang pertama bisa dikatakan
sebagai
al-Hirah al-Ilahiyah
atau
Kebingungan Ilahiyah
yang dialami makhluk setelah
mencapai maqam tertinggi yaitu
Mi’raj Nabi SAW. Dan hanya Nabi
Muhammad
SAW lah yang berhak mengatakan
dengan penyaksian utuh “
aku mengenal
Allah dengan Allah
”. Para sahabat, wali, dan kaum
arifin sesudahnya berada di
bawah maqam nabi SAW tersebut,
sehingga dalam sabdanya Nabi
Muhammad
SAW berkata “
Saya bersama Allah dimana tidak
seorangpun dari malaikat atau
nabi bisa berada bersama saya.
” Tauhid Allah oleh Allah karena itu
dikatakan

Yang Ada hanyalah Dia
”. Dan bagi mereka yang mengikuti
jejak Nabi
Muhammad SAW maka mereka
mentauhidkan melalui dirinya
karena tanpa “
Nur
Muhammad dan Muhammad SAW
” semua makhluk akan musnah.
Secara
eksak, hal ini berarti bahwa tanpa

Nur Muhammad dan Muhammad
SAW

semua makhluk tidak pernah
diciptakan oleh Allah SWT. Inilah
makna awal dan
akhir dari esensi penciptaan melalui
firman “Basmalah” dan “Kun” yang
dinisbahkan kepada Nabi
Muhammad SAW sebagai “Yang
Petama Kali”
diciptakan dan yang “Yang Paling
Akhir” dimunculkan, yang “Lahir
sebagai Nabi
Muhammad SAW hamba Allah” dan
“Yang Batin sebagai Nur
Muhammad”
(penyisipan kata sambung “dan”
harus dipahami dengan logika
kuantum yang
tidak terbedakan, Lihat juga QS al-
Hadiiid ayat 3).
Pada tauhid yang kedua, maka
Tauhid-Nya Allah oleh makhluk
adalah suatu
penghambaan mutlak dari semua
makhluk yang eksis setelah
kehendak “
Kun Fa
Yakuun
”. Maka, pentauhidan yang muncul
adalah suatu ketentuan baik yang
berupa penetapan-penetapan,
sunnatullah yang pasti dan tidak
pasti, puja-puji,
dan tasbih semua makhluk dari
maujud yang paling elementer
sampai maujud
yang nyata membangun relativitas
dari yang baru (dari makhluk), dari
nanokosmos ke makrokosmos, dari
‘alam al-mulk
sampai
‘alam
al-jabarut
.
Penegasan tauhid yang terdapat
dalam semua makhluk, karena itu
adalah
penegasan dalam hati, sebagai
suatu hakikat paling elementer dan
halus bahwa
semua makhluk mengada semata-
mata karena curahan rahmat dan
kasih
sayang-Nya semata. Pada tauhid
kedua ini, Abu Bakar As Shiddiq
r.a.
mengatakan bahwa tauhid adalah
perbuatan Ilahi dalam hati
makhluk-Nya. Maka
dikatakan bahwa pentauhidan Allah
SWT oleh makhluk adalah
pentauhidan dari
ciptaan-Nya, atau yang diciptakan-
Nya dengan kehendak firman “
kun fa yakuun
”.
Jadi tauhid kedua adalah tauhid
semua alam semesta (al-Aalamin)
beserta
semua isinya, yang memuja dan
memuji hanya kepada Penciptanya,
juga karena
Dialah Allah yang Maha Memelihara
(QS 1:2), maka tiada Tuhan selain
DiriNya.
Disini semua makhluk harus
menauhidkan Allah SWT dengan
secara total
menafikan eksistensi dirinya sendiri
sebagai maujud, sehingga makhluk
harus
mengatakan “
Tidak ada Tuhan Selain Allah (Laa
ilaaha illaa Allaah)
Tauhid yang ketiga adalah Tauhid
Allah oleh manusia melalui
pengetahuan-Nya
yang dianugerahkan kepada
manusia berupa akal pikiran dan
kehendak bebas
untuk memilah dan memilih.
Pentauhidan Allah SWT oleh
manusia adalah
pentauhidan untuk makhluk yang
menyaksikan pertamakali dan
makhluk yang
disempurnakan sebagai Insan
kamil. Maka, manusia yang
menauhidkan Tuhan
sebagai Yang Esa adalah ia yang
melakukan pencarian atau
dianugerahi
makrifat pengenalan secara
langsung. Pencarian adalah wasiat
Allah yang
ditauhidkannya, maka ia yang
mencari adalah ia yang akan
berjalan dari awal
dan sampai ke awal kembali. Ia
yang mampu memecahkan rahasia
eksistensi
dirinya melalui dirinya sendiri
untuk kemudian mengenal Dia yang
ditauhidkannya. Inilah tauhid yang
identik dengan pengertian “
Man arofa
nafsahu, faqod arofa robbahu
”. Tauhid demikian adalah
tauhidnya hamba Allah
yang mesti menegaskan ketauhidan
Allah SWT melalui profil manusia
yang
paling disempurnakan yaitu Nabi
Muhammad SAW sebagai hamba
Allah dan
Kekasih Allah. Maka tauhid manusia
seperti ini adalah “
Tidak ada Tuhan Selain
Allah, dan Muhammad SAW adalah
Utusan Allah (Laa ilaaha illaa
Allaah,
Muhammadurrasulullah)”
Dan dengan demikian, bagi manusia
dan semua
makhluk-Nya maka tauhid ketiga
adalah tauhid Yang Awal dan juga
tauhid Yang
Akhir (QS 57:3), yang merupakan
rahmat bagi seluruh alam. Tanpa
melalui
penauhidan ketiga ini, maka tauhid
manusia (dan jin) menjadi tidak
sempurna.
Kendati seseorang dapat memulai
dari ketauhidan kedua, yakni
Tauhid Allah
oleh makhluk sebagai makhluk
elementer, namun tauhid kedua
adalah tauhid
bagi makhluk non sintesis yang
berjalan dengan berjalannya sang
waktu sebagai
suatu
qadā
. Maka ia yang tidak memulai dari
tauhid ketiga hanya mendapat
sekedar pengampunan, karena
Tauhid kedua adalah tauhidnya
manusia pertama
yaitu Nabi Adam a.s. Dan
pengampunan, seperti halnya
ampunan yang
dianugerahkan kepada Adam dan
Hawa sebagai suatu hidayah untuk
mereka
dan anak cucunya, tidak lebih dari
awal mula perjalanan makrifat
manusia, yaitu
awal mula dari manusia pertama
menyadari kesadaran diri yang
teosentris
bahwa ada Tuhan Yang Esa.
Rasululllah SAW bersabda :
“Ada seseorang dari generasi
sebelum zaman kamu sekalian yang
sama sekali
tidak pernah beramal baik kecuali
bahwa ia bertauhid saja. Orang itu
berwasiat
kepada keluarganya,’Bila aku mati,
bakarlah aku dan hancurkan diriku,
kemudian taburkan separuh
tubuhku di darat dan separuhnya di
laut pada saat
angin kencang.’ Keluarganya pun
melakukan wasiatnya itu. Kemudian
Allah
SWTberfirman kepada
angin,’Kemarikan apa yang kamu
ambil.’ Tiba-tiba orang
tersebut sudah berada disisi-Nya.
Kemudian Allah SWT bertanya
kepada orang
tersebut,’Apa yang membebanimu
sehingga kamu berbuat begitu?’ Dia
menjawab,’Karena malu pada-Mu.’
Kemudian Allah SWT
mengampuninya.” (HR Bukhari)
Tauhid ketiga sebenarnya ekor
yang memutar kearah kepala, jadi
tauhid ketiga
yaitu Tauhid Allah oleh manusia
adalah suatu kewajiban bagi semua
manusia
dan jin, suatu lingkaran perjalanan
yang menutup dimana awal dan
akhir
bertemu, yaitu tauhid Allah oleh
Allah dan tauhid Allah oleh
manusia yang
menyambung tanpa kelim (tanpa
kelihatan sambungannya, tetapi
tahu bahwa
disitulah sambungannya, seperti
pita mobius yang memelintir saling
memunggungi),
atau katakanlah suatu sambungan
yang saling memunggungi.
Maka menjadi jelas bahwa dalam
tauhid ketiga, antara manusia yang
menauhidkan dan Allah yang
ditauhidkan saling memunggungi,
dan diantara
keduanya adalah alam semesta
sebagai wadah pembelajaran bagi
makhluk
yang disempurnakan yaitu manusia
sebagai hamba Allah

“Kesejatian Diri” dua kata yang
seringkali membuat orang kurang
paham dengan kata-kata itu, siapa,
mengapa dan bagaimana
sesungguhnya dirinya. Dalam
Proses pencarian siapa diri kita ini
meski terlihat sederhana, ternya
dibutuhkan bermacam perjuangan
dan ujian sampai kita benar-benar
tahu dan mengerti apa dan
bagaimana diri kita sesungguhnya.
Dalam kehidupan sehari-hari,
terkadang kita dihadapkan pada
sesuatu yang kurang nyaman
menurut kita, oleh karena
keterbatasan kuasa serta
keterbatasan posisi kita, akhirnya
kita menuruti apa yang sebenarnya
ada penolakan pada diri kita.
Mengikuti atau menuruti sesuatu
hal yang bertentangan pada diri
kita adalah suatu ujian yang berat,
karena disini kita akan menjadi
sosok yang bermuka dua.
Dari kejadian diatas, satu bisa kita
tarik hikmahnya dan bisa sbagai
perbendaharaan dalam tahap
mencari Kesejatian diri, bahwa
sebenarnya diri kita tidak seperti
yang kita lakukan tadi. Dari
berbagai macam aktivitas yang ada
penolakan pada diri kita, itulah
yang sesungguhnya dapat
membangun dan menemukan siapa
dan bagaimana diri kita.
Berjalannya waktu, lambat laun
proses pencarian “Kesejatian Diri”
akan kita temukan…

Dzikir

By:Cmst


ZIKIR (1) part 1

ﺪﻬﺷﺃ ﻥﺃ ﻻ ﻪﻟﺍ ﻻﺍ ﻪﻠﻟﺍ ﻭ ﺪﻬﺷﺃ ﻥﺃ
ﺍﺪﻤﺤﻣ ﻝﻮﺳﺭ ﻪﻠﻟﺍ

ZIKIR (1)
Sebagaimana yang pernah
diterangkan pada uraian-uraian
sebelumnya, bahwa setiap orang
yang hendak menyucikan dirinya
dengan Allah s.w.t, ber-ke-WAJIB-
an meng-amal-kan segala petuah-
petuah yang diberikan oleh
gurunya di samping berzikir dengan
Allah s.w.t. karena dengan berzikir
saja-lah maka hakiki dari ke-kotor-
an hati dapat disucikan, dan perlu
diketahui bahwa tiada jalan lain
untuk mengembalikan Diri Rahasia
Allah s.w.t. kepada ZatulHaq
melainkan dengan cara menyucikan
hatinya.

Kesucian hati dapat diukur
berdasarkan tahap kesucian
gumpalan darah kotor yang
ada di bagian bawah jantung
seseorang, yang selama ini
menyelebungi lampu Makrifat.
Dengan men-dapat-kan Nur Qalbu,
maka manusia tersebut akan mem-
dapat-kan hidayah dari Allah s.w.t.
seperti sabda Rasulullah s.a.w.:
KALBU MUKMININ BAITULLAH

Artinya :
Sesungguhnya hati orang
mukmin itu adalah istana
Allah

Apakah Hakekat daripada ZIKIR?
Sesungguhnya ZIKIR pada
pandangan SYAREAT adalah
mengingati Allah s.w.t. dengan
melafazkan Asma’ Allah s.w.t. yaitu
apa yang ada dibibir sama dengan
yang ada didalam hati.

Namun begitu didalam bab ini saya
akan membawa saudara-saudara
sekalian kepada penafsiran TASAUF.

Adapun penafsiran ZIKIR pada
pandangan TASAUF boleh di-
tafsir-kan bahwa : zikir adalah
satu seruan kepada semua
anggota zahir dengan tujuan
untuk membersihkan hati
dalam usaha-nya untuk
mengembalikan Diri Rahasia
kepada tuan Empunya Diri,
ini berlandaskan firman Allah
s.w.t. di dalam Al Quran
Surah Ar Ra’du ayat 28
Illa bizikrullahi baianul qulub

Artinya :
Dengan ber-zikir kepada Allah
s.w.t.-Lah dapat
membersihkan hati.

Adapun zikir yang biasa diamalkan
orang-orang Hakekat dan Makrifat
adalah zikir Af’al, zikir Asma’, zikir
Sifat dan zikir Zat.
Ber-awal Zikir AF’AL adalah dengan
me-lafaz-kan kalimat Syahadat
Tauhid yaitu LAILLAHAILLALLAH,
zikir ini merupakan zikir awal yang
biasa diamalkan oleh orang-orang
kumpulan SYAREAT,. Zikir ini juga
sering disebut sebagai zikir nafi dan
Isbab dimana si pengamal zikir ini
akan me-nafi-kan segala hak pada
dirinya dan segala Af’al pada
dirinya dengan meng-isbab-kan
segalanya kepada hak Allah s.w.t.
semata, disamping dia juga
menafikan ke-wujud-an dirinya
kepada ke-wujud-an Allah s.w.t.
semata-mata.

Sedangkan Zikir ASMA itu adalah
dengan cara me-lafaz-kan zikir
keluar nafas yaitu : ALLAH, zikir ini
biasanya diamalkan oleh kumpulan
TAREKAT. Dimana pengamal-
pengamalnya terus menerus
menafikan diri zahirnya dan terus
mengisbabkan kepada diri batinnya
semata-mata yaitu ALLAH.
Jika pada zikir SYAREAT yaitu
LAILLAHAILLALLAH masih men-yata-
kan Nafi dan Isbab dengan
melafazkan kalimah
LAILLAHAILLALLAH dengan lidah
dan hatinya secara berulang-ulang
melafazkan kalimah penyaksian.
LAILLAHAILLALLAH
Tiada yang nyata hanya Allah
s.w.t.

Tetapi pada zikir orang Tarekat
adalah lebih ringkas lagi dengan
hanya terus menyatakan ALLAH
saja. yaitu diri batin yang
mengandungi Diri Rahasia Allah
s.w.t.
Zikir penyaksian diri batin ini
dilakukan sambil si pengamalnya
menilik diri bathinnya.
Disini dapat-lah diterangkan bahwa
konsep yang disimpulkan pada zikir
Asma’ ini adalah
LA MAUJUDU ILLALLAH

Artinya :
Tiada yang wujud pada zahir
dan bathinnya hanya Allah
s.w.t. semata-mata.

Kemudian Zikir SIFAT itu adalah
zikir keluar masuk nafas atau zikir
TANAFAS yaitu : ALLAH HU. Dimana
lazimnya zikir ini diamalkan oleh
kumpulan orang-orang HAKEKAT.

Sesungguhnya zikir ini adalah, zikir
dimana pengamal-pengamalnya
telah memahami konsep pada
penyaksian diri ZAHIR dan BATHIN
dimana mereka telah mendapat
petuah penyaksian diri daripada
gurunya yang mursyid lagi
makrifat.
Jadi bila seseorang itu berzikir
dengan zikir SIFAT maka berarti dia
menyatakan pada diri zahir dan
bathin-nya tentang dua konsep
pegangan diatas.
.
ALLAH HU
LAILLAHAILLALLAH
MUHAMMADARRASULULLAH
Tiada yang nyata pada diriku hanya
diri bathin dan Muhammad (diri
zahir) adalah penanggung Diri
Rahasia Allah s.w.t.
Adapun Zikir ZAT dengan me-lafaz-
kan Zikir Rahasia NUFUS yaitu A
HU, zikir ini juga dinamakan zikir
pertemuan Makrifat antara ZAKAR
dan FARAJ ketika berlangsungnya
persetubuhan
.
Zikir ini adalah zikir “NYATA
MENYATA” di antara pemberi dan
penerima yaitu ZAT dan SIFAT yang
KAMIL MULKAMIL yang makrifat
antara satu dengan lainnya.
Adapun yang dimaksud kamil-
mulkamil di antara satu dengan lain
itu adalah satu kesatuan antara diri
zahir dan bathin ataupun antara
Hakekat Diri Allah dan Hakekat
Muhammad tidak boleh lagi
bercerai berai diantara satu dengan
lain pada konsep Makrifat.

Untuk keterangan lanjut dan lebih
mendalam silahkan bertanya
kepada orang yang mursyid lagi
makrifat .

Syareat = Zikir Af’al =
LAILLAHAILLALLAH
Tarekat = Zikir Asma’ = ALLAH
Hakekat = Zikir Sifat = ALLAH
HU
Makrifat = Zikir Zat = A HU
Pada peringkat awal bagi orang-
orang MUFTADI (orang yang baru
belajar), mereka biasanya diberi
petuah oleh gurunya supaya
mengamalkan dan berpegang
dahulu dengan hakekat syahadat
tauhid dan bagi orang-orang
MUTTAWASID (orang-orang
pertengahan) biasanya diberi
petuah oleh gurunya mengamalkan
Zikir Asma’ (ALLAH). Sedangkan
bagi orang MUNTAHI (orang yang
faham) biasanya mengamalkan
Zikir Sifat (ALLAH HU) dan Zikir Zat
(A HU).
by Ilmu Hakekat Usul Diri

ZIKIR (2)
Adapun zikir LAILLAHAILLALLAH
adalah zikir Isbab, sedangkan yang
dikatakan Nafi itu adalah dengan
kita me-nafi-kan diri zahir kita ini
tidak mempunyai hak atas sesuatu
kecuali nyata hak Allah s.w.t.
semata-mata.:
LA HAYYUN : Hidup-ku bukan
Hidup-ku
LA ILMUN : Ilmu-ku bukan Ilmu-ku
LA SAMIUN : Mendengar-ku bukan
mendengar-ku
LA BASHIRUN : Melihat-ku bukan
melihat-ku
LA KADIRUN : Kuasa-ku bukan
kuasa-ku
LA MURIDUN : Kehendak-ku bukan
kehendak-ku
LA MUTTAKALLIMUN : Berkata-kata-
ku bukan berkata-kata-ku
BILHAKKI ILLALLAH : Kecuali semua-
nya itu Hak Allah semata-mata.
Ber-awal LA itu adalah nafi bagi diri
zahir dengan satu pegangan tubuh
zahir ini bukan tubuh kita kecuali
diisbabkan dengan ILLA yaitu pada
menyatakan dengan suatu pegangan
penyaksian yang mutlak bahwa
yang wujud pada diri zahir kita ini
adalah pada yang mengisbabkan
kepada ILLALLAH Jadi bila
dikatakan ILLALLAH berarti kita
menyatakan dengan satu
penyaksian yang mutlak bahwa diri
batin kita itu adalah hanya Allah
s.w.t. semata-mata. Dalam hal ini
untuk pemahaman yang lebih
mendalam silahkan baca kembali
pada uraian yang membahas
hakekat syahadat.

Adapun zikir ALLAH adalah
zikir Asma’ dan sesungguhnya
yang dikatakan zikir Asma’ itu
adalah karena nama ALLAH
yang ber-Sifat dan ber-Zat itu
nyata meliputi pada seluruh
alam Saghir dan alam Kabir
yaitu pada diri manusia dan
alam semesta.

Semuanya tiada teruang sedikitpun
kecuali samad dengan Zat, Sifat,
Asma, dan Af’al Allah s.w.t. semata-
mata.
Seperti firman Allah s.w.t.
WALILLAHI MASYRIKU WAL
MAGRIBU WA’AINAMA TUALLU
FASYAMMA WAJHULLAH

Artinya :
Sesungguhnya milik Allah
s.w.t. itu dari mashrik dan
maghrib, dimana saja kamu
menghadap disitulah kamu
akan melihat wajah Allah
s.w.t.

Oleh karena itu bila kita
melafazkan ALLAH maka dengan
secara otomatis pada hakikatnya
kita men-yaksik-an bahwa semua
yang wujud ini adalah Allah s.w.t.
semata-mata, tiada yang lain hanya
Allah s.w.t. yaitu.:
SYUHUDU WAHDAHU FI
KASYRATIN

Artinya :
Saksilah pada yang satu itu
kepada yang banyak.
Adapun zikir ALLAH HU adalah zikir
SIFAT. Zikir ini adalah ber-konsep-
kan :
SYUHUDU KASRATIN FI
WAHDAH

Artinya :
Saksilah pada yang banyak
kepada yang satu
Yaitu dengan memahami apa saja
yang ada, apa juga yang berlaku,
dan apa juga yang terjadi adalah
daripada SUMBER yang satu yaitu
Allah Ta’ala jua yang meliputi pada
zat, sifat, asma, dan afaal.

Disini bila dilafazkan ALLAH HU
maka berarti hilangnya segala yang
zahir dan nyata-lah segala yang
batin yaitu Allah Taala jua. Untuk
memahaminya secara mendalam
silahkan lihat kembali pada uraian-
uraian yang lalu.

Adapun zikir A HU adalah zikir ZAT
atau dinamakan juga Zikir Makrifat.

Zikir ini ber-konsep-kan kepada :
SYUHUDU WAHDAHU FI
WAHDAH.

Artinya :
Saksilah pada yang satu
didalam yang satu.

Sesungguhnya maksud saksilah
pada yang satu didalam yang satu
adalah dengan cara berkonsepkan
penyaksian yang satu dari yang
satu yaitu semuanya dari pada
Allah dan kembali kepada Allah.
INNA LILLAHI WAINNA ILLAIHI
ROJIU’N
Artinya :
Semuanya dari Allah dan
harus kembali kepada Allah
- Zat itu dari pada Zat yang satu,
- Sifat itu dari Sifat pada yang satu,
- Asma, itu dari pada Asma yang
satu
- Af’al itu didalam Af’al yang satu
Jadi.. Zat Sifat, Asma, dan Af’al
Allah Taala Semesta Alam jua,
Sesungguhya semua yang wujud
dan zahir adalah dari pada yang
satu dan sebenarnya memang satu
dan tidak di-sekutu-kan dengan
yang lain dari pada yang satu.

Bahwasanya Allah Taala
menzahirkan SifatNya untuk
menyatakan ZatNya dan
menzahirkan Af’alNya untuk
menguji SifatNya dan
menzahirkan AsmaNya
semata-mata untuk
menyatakan Sifat af’alNya dan
ZatNya.

Tidak ada sebab lain Allah Taala
menzahirkan segala-galanya
melainkan untuk diriNya saja
Setelah kita menyentuh dan
memahami tentang konsep tentang
ZIKIR tersebut maka kita harus juga
mem-bicara-kan tentang petuah-
petuah dan adab-adab berzikir
supaya zikir yang dilafazkan itu
akan mencapai tujuan untuk
membersihkan hati kita dengan
Allah s.w.t.

Perlu untuk ditegaskan disini
bahwa sesuatu zikir yang
dikerjakan tanpa mengikuti adab
dan petuah-petuah berzikir niscaya
zikir tersebut akan menjadi sia-sia
karena tidak mencapai matlumat
zikir yang sebenarnya.

Banyak orang berzikir mengikuti
selera masing –masing, terasa
hendak berzikir dengan nyaring
lantas dinyaringkan suaranya,
terlintas dihatinya hendak
dilagukan zikir tersebut, lantas
dilagukanya, terasa hendak
dilenggak-lenggokan tubuhnya,
lantas dilenggak-lenggokkan
tubuhnya, pendek kata berzikir
bagi mereka adalah dengan cara
melafazkan zikir mengikuti
sekehendak hati tanpa mendapat
petuah yang mutlak untuk
mencapai matmulat zikir yang
dikerjakannya..